Sunday, July 19, 2009

Sehelai Kertas

بسم الله الرحمن الرحيم

Seawal jam 8 pagi,saya sudah berpergian meninggalkan rumah demi menguruskan rumah sewa yang baru, lebih selesa, tenang dalam kehidupan yang berjiran. Alhamdulillah. Usai menguruskan rumah, saya dan sahabat-sahabat ditaklifkan pula dengan tugasan yang diberi serta-merta tanpa ada sebarang maklumat diberi terlebih dahulu iaitu mengedarkan flyers KONSERT ANTARA DUNIA yang bakal dijayakan di Stadium Melawati Shah Alam bertarikh 1 Ogos 2009. Flyers yang mencecah angka ribuan itu bertukar tangan daripada pihak yang bertanggungjawab kepada tangan-tangan kami.

Jika sebelum ini saya sering memandang remeh pada sesiapa yang mengedarkan flyers di jalanan, tetapi hari ini tidak lagi kerana saya sendiri telah merasai bagaimana perasaan untuk memulakan pemberian berupa sehelai kertas ini sahaja. Hanya sehelai kertas untuk manusia yang lalu lalang. Betapa susahnya untuk menyerahkan kertas yang bakal di buang ke dalam tong sampah itu. Tiada keyakinan. Sehinggalah beberapa minit kemudian, perasaan malu, segan dan tidak yakin beransur pulih. Saya menjadi lebih berani untuk bergurau senda apabila disoal oleh mereka yang menerima flyers ini.

“ Konsert apa ni dik?”, soal seorang pemuda.

“ Konsert Antara Dunia”, jawab saya dalam nada ramah yang semulajadi.

“ Uish, ni semua planet ada lah ni?”, soalnya lagi. Berseloroh.

“ Ye, planet Marikh pun ada..”,perbualan mati di situ.

Dari situ, saya mempelajari sesuatu bahawa keikhlasan itu sangat penting. Jika tidak ikhlas, flyers yang sepatutnya diedarkan itu pasti tidak luak dari simpanan kami kerana hati akan memberontak, mengapa flyers ini perlu diedarkan.

Senyum..Itu kunci utama kerana penerima akan terbuka hati mereka melihat orang yang memberi kepada mereka tersenyum manis. Jika memiliki wajah kacak dan cantik maka itu adalah satu bonus untuk memikat hati prospek kita. Jadi, ikhlas dan tersenyumlah demi mendapatkan hasil pekerjaan yang memuaskan hati semua pihak.

Sekian saja melaporkan berita terkini..Belajarlah untuk ikhlas.. :-)

b/h: Simpan dan hargailah flyers yang sering kita dapat. Ada sesuatu yang ingin disampaikan..

Penjenayahan Istilah.

Anak tak sah taraf, terlanjur, sumbang mahram, pelacur kelas atasan, khinzir, bersekedudukan, berkhalwat, etc.

Berikut adalah beberapa contoh perbendaharaan kata atau istilah yang dewasa ini sering berkumandang dan acapkali kedengaran di kaca television, radio, dada, kaki mahupun perut akhbar dan juga dalam arus perdana yang lain, malah peredaran masa juga telah mengasimilasikan penggunaan istilah-istilah ini ke dalam percakapan dan perbualan seharian masyarakat.

Melalui pengamatan, penelitian, analisa dan diikuti dengan diskusi ilmiah dan santai bersama sahabat dan juga masyarakat yang datang daripada pelbagai latar, penulis berasa seakan terpanggil untuk turut berkongsi dengan pembaca sekalian tentang fenomena ini yang jauh di sudut hati penulis, terdetik rasa bimbang akan ancaman dan tribulasi yang bakal timbul rentetan daripada pengenalan suatu bentuk serangan berbentuk psikologi ini.

Sebagai contoh pertama, apabila perkataan “zina” dituturkan, rata-rata otak manusia yang normal pasti tampil dengan tafsiran buruk-buruk yang kaw-kaw buruknya kerana perkataan itu sendiri membawa konotasi yang tidak baik dari pelbagai aspek seperti aspek kerohanian, kesihatan, sosial dan sebagainya, berbeza dengan perkataan baru yang kini semakin kerap digunakan untuk menggantikan perkataan zina itu seperti perkataan terlanjur, hubungan sulit dan sebagainya. Ianya secara psikologi mempengaruhi otak manusia yang normal membuat tafsiran yang sedikit berbeza- sedikit ringan dan secara sendirinya ter ‘toleransi’ dengannya malah boleh menjentik keberanian kepada jiwa pemikir dangkal untuk turut sama berbuat zina yang telah ditukarkan istilahnya tadi kepada istilah yang lebih ringan kerana kurangnya rasa gerun dan malu dalam diri hasil daripada iktikad dengan interpretasi maksud yang salah melalui istilah yang telah dimanipulasikan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab terutamanya media massa selaku penyumbang utama kepada barah berbahaya seperti ini.

Tindakan penulis berhujah menggunakan pendekatan psikologi ini bukanlah dibuat berdasarkan obiter dictum atau pendapat kosong penulis sendiri, malah penulis bersedia dengan fakta ilmiah dalam bidang psikologi berkenaan topik yang sedang kita bincangkan ini untuk menjamin keauthoritian penghujahan ini sebagai sesuatu yang boleh dipegang dan dimanfaatkan bersama; Dalam ilmu psikologi, terdapat beberapa terminologi yang merujuk kepada bentuk penafsiran yang lazimnya dilakukan oleh otak manusia;

(1) low-latent inhibition,
(2) high-latent inhibition.

Lazimnya, kebanyakan otak manusia normal bekerja memproses maklumat menggunakan konsep dan prinsip yang kedua iaitu high-latent inhibition. High-latent inhibition di sini bermaksud, penafsiran terus dan jelas yang dilakukan oleh otak sebaik sahaja melihat, mendengar atau merasa sesuatu. Sebagai contoh, apabila kita membaca suatu artikel dalam sesebuah akhbar dan mata kita ‘terserempak’ dengan satu perkataan atau istilah baru, sebagai contoh, anak tak sah taraf, maka kebanyakan daripada kita pasti akan keluar dengan tafsiran tentang maksud anak tak sah taraf itu yang merujuk kepada status perkahwinan ibubapa yang tidak menjangkaui tempoh matang yang ditetapkan semasa anak itu dilahirkan, akibatnya kelahiran anak itu tidak diperakui oleh authoriti berkaitan. Berbeza pula dengan istilah anak luar nikah, otak kebanyakan daripada kita pasti tampil dengan tafsiran bahawa anak luar nikah itu adalah anak yang lahir daripada jalan zina atau bermacam lagi interpretasi yang lebih buruk dan sadis sedangkan pada hakikatnya kedua-dua istilah tersebut membawa maksud yang sama.

Lihatlah kesannya wahai sahabat-sahabatku, kita sebenarnya sedang dikelirukan dan dibohongi oleh pihak-pihak tertentu dan juga tertipu dengan diri sendiri dalam mengindahkan sesuatu kemungkaran yang terang-terangan ditegah oleh Allah S.W.T.

Benarlah seperti firman Allah yang berbunyi:

Bermaksud: “sesungguhnya orang-orang yang tidak percaya kepada hari akhirat, kami jadikan perbuatan-perbuatan buruk mereka kelihatan baik kepada mereka, oleh itu tinggallah mereka dalam kesesatan”.

Surah An-Naml: 4.

Wallahu a’lamu bis showaab :-)

Friday, July 17, 2009

The Appointment of Co-editor of The Blog.

Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam kerana telah menjadikan kita sebagai proxi kekhalifahan di mukabumi ini, selawat dan salam ke atas junjungan mulia Rasulullah S.A.W. dan salam sejahtera kepada seluruh umat Islam secara amnya dan kepada pengunjung blog ini secara khasnya.

Julung-julung kalinya saya menulis dalam sebuah blog berpaksikan dakwah dan knowledge sharing ini membuatkan saya berasa sedikit janggal dan kurang yakin dengan kemampuan diri untuk beraksi di pentas penulisan sebegini kerana sebelum ini, bidang penulisan saya hanyalah tertumpu di sekitar penulisan SMS, E-mail, assignment, serta penulisan esei-esei dalam peperiksaan sahaja. Ucapan terima kasih dan penghargaan kepada ukhti Adilah sebagai admin kepada blog ini kerana bermurah hati memberikan ruang dan peluang dengan melantik saya sebagai co-editor dalam blog bertajuk BICARA LEMBAR MAYA ini.

Antara tujuan saya untuk tampil menyahut pelawaan admin blog ini untuk turut serta dalam penulisan blog adalah kerana tertarik dan berminat untuk bersama-sama berkongsi fikrah dan ideologi secara total dengan masyarakat sekeliling, menerima yang ma’ruf dan meletakkan diri sejauh mungkin daripada elemen-elemen kemungkaran dalam konteks membina satu perhubungan yang mapan dan komunikasi yang harmoni antara kita semua. Oleh itu, saya akan berusaha mengupas isu-isu semasa, retro, akan datang mahupun yang belum berlaku- secebis ilmu dan iktibar daripada konsep penulisan Tariqah al-Mutakhirrin, dikupas secara sederhana mungkin melalui penulisan yang santai tetapi membawa output yang optimum untuk diambil manfaat oleh semua. Dalam pada masa yang sama, saya akan cuba menghidangkn sesuatu yang ilmiah dan bermanfaat melalui pengalaman, teori , eksperimentasi, dan ilmu yang tidak seberapa untuk dikongsi bersama . Oleh yang demikian, saya dengan penuh harapan, menyeru kepada sesiapa sahaja untuk tampil melontarkan cadangan, sokongan, mahupun teguran atau kritikan kepada saya jika sekiranya terdapat sebarang kekhilafan dan keaiban yang tidak disedari melalui interpretasi ideologi saya ini yang tidaklah semantap ulama-ulama dahulukala mahupun kontemporari, saterawan, sejarawan, perawan dan juga jelitawan. Huhu, saya dengan ini terlebih dahulu memohon seribu kemaafan jika sekiranya terdapat elemen gurauan dan loyar buruk dalam penulisan saya ini jika ianya mendatangkan rasa kecil hati dan tersinggung daripada para pembaca. Tujuan saya tidak lain hanyalah kerana ingin merehatkan minda-minda pembaca sekalian.. :-)

Thursday, July 9, 2009

Kehidupan Adalah Rahsia Terbuka – Rahsia Ketiga – Bangun Pagi



Sekitar 6.15 saya akan bangun pagi. Saya bukan jenis bangun 4 pagi untuk berqiamullail kecuali dipaksa. Jangan jadi begini. Kebiasaannya selepas menunaikan solat subuh, kita pasti akan memerhatikan bantal dan katil semula, katil dan bantal memerhatikan kita, lalu kita tidur semula, diulit mimpi yang mustahil tetapi indah adalah terlalu enak nikmatnya kerana di alam biasa terlalu jauh untuk mengejar mimpi yang menjadi impian. Kita mendapat keenakan tidur di waktu ini tetapi sedarkah kita telah terlepas nikmat yang Allah sediakan di waktu matahari baru ingin terbit ini.

Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dapat terbang di angkasa dengan mudah. Tidak ada yang menahannya selain Allah. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang-orang yang beriman” An- Nahl: 79

Bayu pada fajar menyinsing mempunyai rahsia untuk diberitahu pada kalian..Jangan tidur semula..” Jalal ad-Din Muhammad Rumi (1207-1273).

Waktu fajar begini, burung-burung berterbangan mencari rezeki yang dikurniakan buat anak-anak dan isteri, kucing bersiar-siar mencari mangsa sebagai sarapan pagi dan kita manusia sepatutnya keluar menikmati keindahan alam semulajadi di luar rumah, bukan di atas katil. Ketika inilah peluang kita ingin menghirup udara yang segar, memperbaiki sitem dalaman tubuh yang kucar-kacir disebabkan hambatan kuliah dan kelas yang berderet-deret.

Kajian sains terhadap kelebihan bangun awal pada waktu pagi untuk kesihatan jasmani

1) Sains menyatakan kandungan gas ozon dalam udara pada waktu pagi adalah tertinggi berbanding pada waktu lain. Gas ozon amat penting untuk tubuh badan. Kesannya untuk kesihatan adalah amat baik, ini lebih baik jika seseorang itu menunaikan solat subuh di masjid, semakin jauh masjid maka semakin baik. Ganjaran pahala pun bertambah.

2) Kandungan ' al-kartozon' dalam darah adalah tertinggi pada waktu pagi sebelum matahari terbit. 'Al-kartozon' baik untuk badan yang mengaktifkan sel dalam badan, dan juga menambahkan kandungan gula dalam darah.

3) Bangun awal di waktu pagi dapat mencegah daripada penyakit hati.

4) Membantu membekalkan kandungan vitamin untuk tubuh badan.

5) Membantu dalam membekalkan tenaga, mencergaskan tubuh badan

Jika pernah kita merasakan kedamaian pada waktu pagi, sesungguhnya doa Rasullullah buat umatnya diperkenankan.

"Ya Allah, berkatilah ummatku pada waktu paginya" Rasullullah S.A.W

Sebuah kisah untuk dikongsi, seorang surirumah mendapati sebuah pasaraya memberi gula percuma pada sesiapa yang datang ke pasaraya sekitar pukul 5-6 pagi. Surirumah ini tadi berminat untuk mendapatkan gula percuma memandangkan gula waktu itu sukar didapati dan jika ada sekalipun harganya terlalu mahal untuk dibeli. Di suatu pagi, surirumah ini meninggalkan rumah pada pukul 5.30 pagi tetapi beliau tersekat dalam kesesakan lalu lintas menyebabkan beliau sampai di pasaraya pada pukul 6.05 pagi. Adakah beliau akan mendapat gula percuma? Pastinya tidak kerana masa diberi gula percuma sudah pun tamat. Pulanglah beliau dalam kehampaan.

Gula itulah diumpamakan kejayaan. Harga gula yang mahal itulah harga kejayaan yang perlu kita bayar. Kesesakan lalu lintas pula merupakan halangan iaitu tidur selepas subuh untuk mendapatkan nikmat yang disediakanNya pada waktu pagi.

Pilihan di tangan kita, untuk mendapatkan nikmat yang Allah sediakan hanya pada waktu yang terlalu singkat ini. Segala di dalam dunia ini tidak datang dengan mudah. Mesti kena berusaha. Kerana jika mudah untuk mendapatkannya, kita sesekali tidak akan menghargai. Jadi, berusahalah!

p/s: saya pun sama je suka tidur balik..tapi lepas tulis post kali ini, saya cuba untuk tak tidur lepas subuh.. ataupun sambung tidur dalam kuliah pukul 8 adalah lebih baik.. =)

Jiwa Bangsa

Minggu ini sangat meletihkan biarpun minggu ini adalah minggu yang pertama bermulanya kuliah. Ditambah pula sebagai jawatan guru sandaran matematik yang baru saya sandang di salah sebuah institusi perumahan. Matematik itu bagi saya tersangatlah mudah, jangan sesekali tertukar dengan matematik tambahan yang ‘lebih’ mudah. Sangat mudah ketika saya berada dalam tingkatan 5 dan ke bawah. Tetapi tidak lagi sekarang selepas 3 tahun meninggalkan subjek ini, kepala otak saya tersangatlah lembab meskipun menambah dan menolak angka. Teman saya, Nurul menegur “ Ni kenapa ni tolak makin bertambah jumlahnya?”. Saat itu saya merasakan ingin berlari berpusing sekeliling padang kerana begitu malu dengan kelemahan diri ini. Saya sekadar berlari setempat saja.

801 – 79 = 809

Semasa saya mengajar dua orang anak didik saya, barulah saya faham perasaan seorang guru yang ingin memberikan kefahaman terhadap anak-anak muridnya (perasan je ni) Dahlah dalam bahasa Inggeris, dulu kita belajar dalam Bahasa Melayu, alangkah susahnya saya nak memahamkan mereka. Bila diberi latihan ,mereka buat, bila saya semak, banyak pula yang salah, bila diajar, mereka mengangguk, bila ditanya faham atau tidak, dijawab faham tapi bila ditanya semula mengapa begini mengapa begitu, mereka tidak dapat menjawab. Adakah saya yang tak reti mengajar atau mereka sebenarnya boleh dikategorikan sebagai pelajar yang lemah. Rasanya saya dah cukup arif dalam bab bundar membundar nombor ni.

PPSMI

Begitulah sistem yang perlu dilalui oleh pelajar-pelajar sekolah pada hari ini. Belajar Matematik dan Sains di dalam Bahasa Inggeris memerlukan usaha yang tinggi untuk memahami kedua subjek asas ini. Sedangkan Matematik dan Sains adalah tunjang dalam melahirkan individu yang memiliki pemikiran kritis, kreatif dan inovatif, mengapa ingin membunuh pelajar-pelajar yang bakal mencipta sejarah pada masa hadapan dengan melaksanakan PPSMI.

"Umur saya sudah 76 tahun dan sudah sampai masanya saya memperjuangkan bahasa ibunda saya sebelum hilangnya bahasa Melayu di muka bumi," A. Samad Said.

Hilangnya bahasa Melayu di muka bumi bermakna memadamkan Tanah Melayu dari peta muka bumi dan dunia. Kerana bahasa adalah budaya kia, kerana bahasa adalah jiwa kita.Andai terpadam tanah tempat tumpahnya darah kita ini, maka di manakah identiti kita sebagai orang melayu.

Saya sangat mengagumi beliau yang tetap terus berjuang untuk bahasa Melayu. Jika dilihat dengan mata kasar, perjuangan bahasa Melayu tiada langsung kaitannya dengan perjuangan agama. Setakat bahasa Melayu, perkara yang terlalu remeh untuk diperjuangkan sehingga mengadakan demo untuk menentang. Tetapi kita tidak sedar, jika suatu hari nanti, orang Melayu berkomunikasi di dalam bahasa Inggeris seperti yang dikehendaki pihak tertentu, orang melayu akan lupa diri bahawa mereka adalah orang melayu, bangsa yang berasal daripada ketuanan melayu yang lembut pekertinya, indah bicaranya. Ketika itu, budaya kita semakin terhakis, tiada lagi melayu yang terkenal dengan berbudi bahasa kerana unsur-unsur penjajah dahulu kala sudah bertapak semula dalam hati orang-orang melayu. Maka ketika itu, hilanglah sudah sentimen agama dalam kalangan kita semua. Bangsa semakin hancur kerana jiwa dan nyawanya sudah dibunuh oleh bahasa lain.

Sesunguhnya,bahasa Melayu lah bahasa yang paling dapat mendalami jiwa saya kerana saya adalah orang melayu.Hanya bahasa Melayu yang dapat menyampaikan hasrat hati dan menghubungkan saya dengan orang lain dengan jelas, kerana saya adalah orang melayu maka saya pastinya mencintai bahasa Melayu.Rasa seperti ada yang tak kena jika ingin berjiwang atau berkarya dalam bahasa lain, hanya dengan bahasa Melayu hati akan menjadi puas. Jika orang putih mempunyai bahasa mereka sendiri, jepun kuat dengan bahasa mereka, arab mempunyai bahasa arabnya,kita Melayu nak berbangga dengan bahasa orang lain, macam tu? Sedangkan slogan negara kita pun ‘bahasa jiwa bangsa’ . Jika bahasa itu adalah jiwa, pastinya ianya adalah nyawa dalam bangsa kita, maka mengapa PPSMI harus dilaksanakan kerana sudah jelas akan membunuh bangsa melayu.

MANSUH

Syukurlah, PPSMI dimansuhkan tetapi akan dikuatkuasakan pada tahun 2012. Bagi adik-adik yang sedang menderita sekarang, bawalah bersabar banyak. Belajar je lah dulu, bukan susah sangat matematik dan sains dalam bahasa Inggeris. Tak faham buka kamus, buka buku rujukan.

Tetapi inilah bezanya atara dua situasi, jika yang berada, mereka akan terus maju ke hadapan dengan PSPMI ini kerana tiada masalah rujukan, tetapi anak-anak yang di ceruk kampung sana, semakin mundur. PSPMI benar-benar mempunyai banyak kelemahan daripada kelebihan. Yang pandai semakin pandai, yang bodoh semakin bodoh. Ini lah cogankata saya semasa di Smap Kajang. Kerana saya adalah daripada golongan yang kurang pandai. Malas ingin becerita lebih lanjut. Sangat melukakan jiwa dalam membuka kenangan lama.

Belajar Matematik dan Sains dalam bahasa Melayu tiada masalah, jika ada masalah, takkan lahir golongan cerdik pandai hari ini di negara kita. Tidak salah untuk menguasai bahasa Inggeris tetapi bukanlah ini caranya sehingga menyusahkan golongan tertentu. Banyak caranya untuk menguasai bahasa Inggeris, selalulah buka kamus dan binalah ayat sendiri.Jangan lupa bercakap sorang-sorang dalam bahasa Inggeris.Ok? Buat selalu dan pastinya kita bukanlah orang yang ketinggalan.

Thursday, July 2, 2009

Life Is Like A Wheel



This semester, my programme is focusing on syariah law and civil law subjects. No more subjects regarding English and Arabic support learning. These two subjects really lead me a reckless life because I need to be a good student in class, such a deaf listening to the lecturer’s lecture and I did not have any chance to speak out my idea because I’m the shiest in my class. Heh. To all my members of Syariah and Law programme, do not play too much in next semester, if you want to be a lawyer, a good lawyer or even a housewife or a househusband, please devote yourself in studying. If you failed at your past time, remember that sometimes you are up, sometimes you are down. When you are up, that's good and well. But when you are down, you must be prepared. Let us not forget that our life is like a wheel. Someday you might find yourself on top again. InsyaAllah. Sadaqallahul’azim.

Kucing - Haiwan Yang Perlu Disayangi

بسم الله الرحمن الرحيم

Artikel ini bukan bertujuan menakut-nakutkan mana-mana individu tetapi sekadar luahan rasa melawan kebosanan yang bergelintar.

Posting ini ditujukan khas buat peminat kucing di seluruh Malaysia sahaja kerana jika saya tujukan di seluruh dunia, ramai yang diluar negara sana tidak memahami bahasa Melayu. Sebenarnya hati agak resah. Diingatkan kepada semua pembaca blog ini, jangan begitu terpengaruh dengan cerpen-cerpen yang disiarkan. Jangan sesekali anda aplikasikan di dalam kehidupan anda kecuali yang memberi manfaat sahaja. Segalanya adalah khayalan semata-mata, tiada berkaitan dengan yang masih hidup atau pun yang sudah meninggal dunia.

Kucing adalah binatang yang paling saya suka,gemari dan cintai kerana kucing mempunyai sentimen yang dapat memahami bahasa tubuh manusia. Rasulullah pun suka kucingkan? Adakah kalian tahu apa itu kucing?

Mari saya kenalkan anda dengan kucing. Kucing adalah sejenis haiwan yang berbulu halus (bagi tuan yang pandai menjaganya) atau kasar (biasanya kucing jalanan dan tuan yang tidak mahir dalam dunia kucing), mempunyai telinga yang sedikit panjang dan kadangkala agak berselupat di dalamnya (?). Adakalanya mereka muncul dengan gaya ekor pendek atau jika inginkan kelainan, mereka akan menyambung ekor agar kelihatan panjang (jangan ingat manusia je pandai sambung rambut).Kucing mempunyai misai di atas mulutnya samada panjang ataupun pendek (yang pendek ni kena gunting kat tuan dia). Mempunyai taring yang boleh melukakan manusia jika tidak pandai dikawal dan tidak pandai mengambil hati mereka.


contoh bagi mereka yang tidak pandai mengambil hati

Kucing yang saya tahu setakat ini terbahagi kepada dua, kucing parsi dan kucing siam. Tidak perlu dijelaskan lagi bahawa kucing parsi adalah berasal dari Parsi dan kebiasaan mereka berbulu sangat panjang dan boleh membawa kerimasan kepada diri mereka sendiri manakala kucing siam berasal dari Thailand. Kucing siam ini lebih banyak dipelihara manusia kerana mereka sangat pandai berdikari tidak seperti kucing parsi yang agak pemalas memandangkan bulunya agak berat untuk di bawa ke sana dan ke mari.

contoh kucing parsi yang pemalas



Sepanjang hidup saya, saya hanya pernah memelihara kucing siam je. Ada yang comel dan ada yang tak comel. Antara nama kucing yang pernah saya pelihara ialah Megat Junid, Megat Ayub (adik beradik), Jimmy, Tanggang. Semuanya warna oren putih kecuali Megat Ayub yang bewarna hitam. Megat Ayub ketika baru seminggu melihat dunia, beliau diserang oleh seekor Musang yang tidak berhati perut sehingga sebelah matanya terkeluar disebabkan gigitan musang yang berbulu manusia itu. Saya membawa beliau ke klinik haiwan untuk diberi rawatan tetapi sekembalinya ke rumah, beliau menghilangkan diri mungkin kerana rasa rendah diri dengan rupa parasnya.

Saya juga pernah memelihara seekor musang pandan ketika saya di dalam darjah 2. Ibunya yang tidak menyanyanginya lagi membuang beliau di hadapan rumah saya lalu kami sekeluarga menjaganya seperti keluarga sendiri sehinggalah beliau mati dipatuk ular.

Berikut adalah contoh kucing siam jika anda ingin tahu.



terdapat juga kucing siam yg sgt pemalas





kacukan siam dan musang




kucing yang terlalu banyak tahi mata

Beginilah seadanya kisah tentang kucing. Bagi anda yang berminat memelihara kucing, bolehlah mengambil mereka di tepi-tepi jalan atau membelinya terus dari nurseri kucing bagi mendapatkan yang lebih terurus dan bersih. Sekian sahaja, terima kasih.

Wednesday, July 1, 2009

Yang Terakhir

Haifa meletakkan gagang telefonnya ke tempat asal. Senyumannya tersimpul manis menunggu ketibaan sang suami pulang dari kejauhan. Hari-hari tanpa Fathi di sisi begitu memeritkan jiwanya. Bagaimana tidak, Fathi adalah dunianya! Hilang Fathi daripada pandangan mata, maka hilanglah seluruh jiwanya.

Haifa bergegas ke dapur untuk menyediakan malam sementara menunggu kepulangan Fathi yang outstation di Kuala Lumpur. Barang-barang dapur yang baru dibelinya disusun terlebih dahulu ke tempat sepatutnya. Makanan kegemaran Fathi menjadi menu utama malam ini. Tangan dan kaki Haifa bergerak pantas menyiapkan hidangan.

Selesai memasak, Haifa seperti biasa membuka laptopnya. Seperti biasa ikon yahoo messenger dikliknya. Beginilah keadaannya ketika Fathi tiada di rumah, teman karibnya Khalisah menjadi mangsa peneman bicara saban waktu. Khalisah, sahabat baiknya yang dikenalinya di rumah anak-anak yatim dahulu sehinggalah ke detik ini, Cuma baru bertemu semula di alam maya selepas setahun perkahwinannya dengan Fathi. Bezanya Khalisah merupakan akauntan yang bekerja di salah sebuah bank di ibu kota manakala Haifa merupakan surirumah sepenuh masa. Pernah juga dia menyuarakan pendapat untuk bekerja tetapi jelas sekali Fathi menentang permintaannya itu memandangkan dia hanya menginginkan seorang isteri yang pulangnya ada yang menanti, penatnya ada yang menemani. Haifa akur kata-kata lelaki itu. Baik kata Fathi, maka itulah yang terbaik untuk dirinya.

Ketukan di muka pintu menjadikan Haifa begitu bahagia. Dia berlari ke muka pintu lalu mendapatkan Fathi yang kelihatan letih. Haifa menyambut lelaki itu dengan senyuman yang paling manis. Haifa membawa Fathi ke meja makan selesai bersolat maghrib bersama. Nasi dan lauk disenduk sopan ke dalam pinggan Fathi. Fathi memandang isterinya yang mendamaikan itu. Namun jauh di sudut hatinya wanita yang menemaninya hidupnya selama empat tahun pernikahan mereka tetap mempunyai kekurangan yang tidak terzahir pada pandangan mata orang lain. Wanita itu kekurangan dari segi melahirkan zuriat sebagai penghias rumahtangga mereka.

Sebelum berkahwin dahulu, Haifa pernah memaklumkan Fathi bahawa dia bukanlah wanita yang normal seperti wanita lain. Doktor pernah mengesahkan bahawa Haifa tiada ovum kerana dia pernah tidak datang haid setahun lamanya. Fathi mengambil keputusan untuk meneruskan perkahwinan dengan wanita yang dicintainya itu. Baginya, perkara itu bukanlah penghalang cinta mereka yang tersemai hampir 3 tahun itu.

Namun, sejak kebelakangan ini, Fathi mula merasakan suatu perasaan yang tidak pernah wujud sebelum ini. Hampir setiap bulan pasti dia akan meninggalkan Haifa kerana tugas di luar kawasannya. Berdepan dengan perempuan yang silih berganti setiap minggu pasti membuatkan dirinya membanding-banding dengan isteri sendiri. Jahatkah dia berperilaku begini?

“ Abang senyap je dari tadi..”, bicara Haifa. Nasi di dalam pinggan disuap perlahan. Hati kecilnya tahu si suami berfikir sesuatu. Fathi berdiam diri.

“ Abang..kita ambil anak angkat..?”, soal Haifa perlahan. Fathi mati selera. Lauk yang dimasak Haifa tidak lagi sedap di tekaknya. Mata mereka bertaut antara satu sama lain. Haifa menunduk. Salah siapa?

“ Apa Ifa cakapkan ni.. Mengarut betul”, nada Fathi berbaur tidak puas hati.

“ Ifa tahu apa yang abang fikirkan.. abang nak dengar suara tangisan bayi dalam rumah ni kan.? Abang nak dengan gelak ketawa kanak-kanak dalam rumah ni kan?”, soal Haifa lembut.Fathi terus berdiam diri.

“ Abang, Ifa perempuan.. Ifa sepatutnya mengandung tapi Ifa dah ditakdirkan macam ni, abang ingat Ifa tenang ke? Ifa lagi tertekan abang.. Ifa malu sebab Ifa bukan macam perempuan lain yang mampu mengandung.. Bukan Ifa yang nak macam ni.. Ifa dah cakap dulu, jangan nikahi Ifa sebab Ifa tak normal..”, ujar Haifa panjang.

Fathi mula merasa tegang dengan bicara isterinya. Meja makan ditinggal serta merta. Air mata Haifa mulai berguguran. Dia juga merasakan rumahtangganya mula menemui titik penghujung. Haifa mengemas meja makan yang dipenuhi hidangan yang tidak berusik itu. Hari ini, hari yang diharapkan bahagia, terkubur begitu sahaja. Suami yang sepatutnya mendengarkan bicara seorang isteri tidak lagi menjadi tempat luahan rasa.

Pagi itu, sudah menjadi kebiasaan Haifa akan menghantar Fathi di muka pintu. Biarlah sebelum keluar bekerja, dirinya adalah yang terakhir dilihat Fathi, agar Fathi tidak melakukan sesuatu di luar kehendaknya.

“ Abang, kita balik kampung hujung minggu ni nak?”, soal Haifa ketika Fathi sudah menghampiri pintu kereta.

“ Boleh sayang..rindu kat ibu ye?”, jawab Fathi. Haifa tersenyum simpul lalu mengangguk perlahan. Haifa memerhatikan suaminya yang semakin jauh meninggalkan perkarangan rumah sambil melambaikan tangannya. Haifa memulakan tugasnya selaku selaku seorang suri rumah. Memandangkan dirinya adalah seorang yang agak cerewet, tiada habuk yang dibenarkan hinggap di dalam rumahnya.Haifa kemudian memulakan rutin biasa dengan teman rapatnya.

Salam alaik..

Salam..

Kau sihat ke Ifa?

Alhamdulillah sihat je..

Kau pulak? Bilalah agaknya aku dapat makan nasi minyak kau?

Tak lama lagi kot..

Eceh..maknanya dah jumpa lah ni calonnya? Lama aku tunggu..

Bolehlah dikatakan jumpa.. Tapi baru je kenal.. Nanti kita jumpa, aku perkenalkan kat ko eh?

Eh, boleh je..asalkan kau belanja ak mmg jadi x kisah orgnya..haha.. Ko kat ofis ye?

Yup
Bestnya..kalau aku keje,mesti aku dah jd akauntan..tak pun bos kau ke..

Haha..xpelah, syurga kau terletak di bawah telapak kaki suami tau.. Setialah di sisi suami kau k,,

Em..yelah..thanks lisa..rindu sgt kat kau.. bila nak jumpa ni?

Minggu depan ok x?

Em, ok je..tp tak dapat nak bwk suami aku skali lah..dia selalu outstation..

Its ok..aku bukan nak jumpa dia pun..aku nak jumpa kau lah..

Ok2..aku off dulu lah..nak masak tengahari..jap lg suami aku balik..bye lisa..

Ok, bye

“ Abang outstation di KL lagi minggu depan.. Ifa izinkan abang pergi tak?”, gurau Fathi.

“ Pernah ke Ifa halang abang selama ni…? “, jawab Ifa sambil mebbelek-belek majalah di tangannya. Televisyen di hadapan dibiarkan terbuka mengiklankan produk-produk yang hangat di pasaran.

“ Abang gurau je lah..”, Fathi merapatkan tubuhnya di sisi isteri. Tangan wanita itu dicapai.

“ Abang minta maaf.. Abang emosi semalam..”.Haifa tersenyum halus.

“ Abang memang..Selalu buat Ifa macam ni..Lepas tu minta maaf kat Ifa.. Lepas tu buat lagi.. Ifa dah hafal skrip abang..”, ujar Haifa sambil mencebikkan bibirnya. Fathi ketawa besar. Isterinya ini tidak pernah mengecewakannya.

Perjalanan menuju ke Slim River tidak begitu membosankan. Ada saja cerita mereka berdua.Tiba di perkarangan rumah, Rahimah segera mendapatkan menantu kesayangannya, Haifa, bukan lagi anaknya Fathi. Fathi berpura-pura menjeling.

“ Ibu pilih kasih!”, Fathi mencebik bibir. Rahimah segera mendapatkan anak lelakinya itu. Fathi tersengih-sengih.

Malam itu, selepas makan malam, Haifa mendapatkan ibu mertuanya itu sementara Fathi ditugaskan membasuh pinggan mangkuk dan mengemas dapur. Mereka duduk di ruang tamu.
“ Ibu sihat ke? Lama jugak Ifa tak balik sinikan..”, soal Haifa

“ Macam ni lah ibu. Ifa tengok ibu sihat ke tak?”.

“ Ibu..Sejak kebelakangan ni..Ifa tertekan.. Abang nampak macam nak anak sangat.. Bukan Ifa tak nak bu..Ifa kan tak normal.. Ifa belum ada rezeki nak beri abang zuriat..”, suara Haifa seakan tersekat. Haifa mula mengadu. Inilah tempat dia bermanja, seorang ibu mertua yang dianggap seperti ibunya sendiri. Apatah lagi dirinya adalah anak yatim piatu sejak kecil. Membesarnya juga adalah di rumah anak-anak yatim. Kakak dan abangnya diambil orang, diasuh oleh keluarga orang berada. Tetapi hingga kini tiada lagi khabar berita. Hadirnya Fathi sebagai suami tempat dia bermanja, ibu mertua yang memahami, pengganti kasih sayang ibu kandung yang sudah lama pergi.Rahimah mendiamkan diri. Memberi peluang pada wanita di hadapannya untuk terus berbicara.

“ Ibu, Ifa minta maaf tak dapat hadiahkan ibu cucu.. Ifa minta maaf sangat-sangat..”, air mata yang mula mengalir disekanya.

“ Ibu terima Ifa seadanya. Ibu yakin Allah akan bantu Ifa. Ini semua ujian.. Ifa kena sabar sayang..Berdoalah pada Dia, kerana Dia yang memperkenankan, Dia juga yang memberi rezeki..”, ujar Rahimah. Haifa terpujuk dengan kata-kata ibu mertuanya itu. Bibirnya mula mengukir senyum.

Fathi sudah berlepas ke Kuala Lumpur pagi tadi. Haifa segera menjalankan rutinnya seperti biasa. Namun hari ini,tubuhnya tidak begitu selesa. Kepalanya seakan berpusing. Tekak pula terasa loya. Selepas mengemas serba sedikit, Haifa bersiap untuk ke klinik memandangkan perutnya seperti memulas.

“ Tahniah, Puan mengandung 4 minggu..”, ujar doktor wanita itu. Haifa terdiam seketika. Hatinya seperti sukar digambarkan kegembiraannya. Subhanallah, air mata menitik deras tanpa dipinta. Terlalu gembira.

“ Suami puan di mana?”.

“ Dia outstation”. Haifa meraup wajah mulusnya. Terasa ingin mendapatkan Fathi serta merta. Abang, ini hadiah pertama dari Ifa…
Di rumah, Haifa seperti tidak dapat melakukan kerja. Hatinya terlalu berbunga-bunga. Menunggu ketibaan Fathi suatu penantian yang menyeksakan. Sengaja tidak diberitahu suaminya khabar gembira itu kerana ingin membuat kejutan.
Haifa menghubungi Khalisah. Suara cerianya tidak susah dikesan oleh teman rapatnya itu.

“ Lisa, aku nak jumpa kau! Kau kat mana sekarang?

“ Weh, terkejut aku. Mesti ada apa-apa ni suara kau excited betul! Aku di KL lah.”.

“ Bagus betullah kalau macam ni. Kita jumpa esok nak tak?”.

“ Eh,aku baru nak ajak kau tiba-tiba kau dah call aku dulu. Ok jugak sebab aku free esok then lusa baru sambung projek balik. Aku pun nak perkenalkan seseorang yang aku cakap dulu kat kau”.

Selepas membuat tetapan tempat dan waktu, Haifa mematikan panggilan. Dia berbaring di sofa empuk di ruang tamu lalu terlena tanpa disedarinya.

Haifa tiba di restoran Nelayan tepat pukul 3. Tercari-cari dia kelibat Khalisah yang diberitahunya sudah sampai terlebih dahulu. Seorang gadis bertudung merah jambu membelakanginya didekati. Haifa memberi ucapan salam. Khalisah menoleh serta merta, tidak sampat menjawab salam dia sudah memeluk Haifa. Berlakulah jejak kasih yang dirancang di situ.

“ Mana your boyfriend?”, soal Haifa tidak sabar.

“ Kejap lagi dia sampai”, ujar Khalisah tersenyum lebar.

“ Kau makin cantik Lisa! Maklumlah dah ada orang nak kat dia..”, ujar Haifa.

“ Lisa, aku mengandung!!”, beritahu Haifa tidak sabar-sabar.

“ ya Allah, tahniah Ifa!! Tengok, rezeki tu milik Dia, Dia takkan hampakan hambaNya”. Haifa tersenyum gembira.

“ Assalamualaikum..”, kedengaran suara di belakang Haifa memberi salam. Khalisah tersenyum manis. Lelaki itu mendapatkan kerusi di sebelah Khalisah. Haifa bagaikan terpukul melihat lelaki di hadapannya.

“ Kenalkan ini Shahrul Fathi, orang yang aku nak kenalkan kat kau, Shah, ini Haifa, kawan baik saya masa kecil-kecil dulu. Baru jumpa dua tiga tahun lepas di internet”, seronok Khalisah memperkenalkan mereka antara satu sama lain. Haifa menahan degupan di dada yang seakan menggila. Tubuhnya menggeletar melihat insan di hadapannya. Wajah Fathi sudah tidak nampak tenangnya. Mata melilau terjerat dengan dusta sendiri.

Haifa tetap cuba berlagak tenang. Berbual seperti biasa. Senyumannya cuba diukir paksa. Peluh di sebalik pakaiannya mula merenik halus. Haifa tidak memandang Fathi walau sekilas pun. Hatinya mula terasa disiat-siat halus dek perbuatan suami sendiri. Fathi lebih banyak mendiamkan diri, dibiarkan dua wanita itu menyulam cerita.

Haifa memandang Khalisah dalam-dalam. Wanita di hadapannya langsung tidak bersalah. Pastinya dia tidak mengetahui lelaki di sisinya itu adalah suami orang.

“ Lisa, aku balik dulu! Aku…rasa tak sedap badan.. Semoga kalian berdua bahagia ye!”, ujar Haifa lantas mencapai beg tangannya dan berlalu pergi selepas mengucapkan selamat tinggal kepada Khalisah.Khalisah terpinga-pinga. Fathi lebih-lebih lagi.

“ She is pregnant.. “, beritahu Khalisah kepada Fathi.

“ Orang perempuan mengandung memang macam tu agaknya.. Moody without expectation”, ujar Khalisah lagi. Fathi terkesima mendengar kata-kata Khalisah.

“ Are you sure she’s pregnant?”, bulat mata Fathi menyoal.

“ Yup, she told me just now. She knew it yesterday”.

“I’m sorry Lisa, we need to end this relationship right now. That lady is my wife. Isteri saya yang terlalu setia. Tapi sekarang saya dah hancurkan hati dia juga hati awak. Saya minta maaf sangat-sangat.. Saya tak sangka perkara ni boleh terjadi dan semuanya adalah saya”, ujar Fathi lalu serta merta meninggalkan Khalisah yang sedang mengalami kejutan. Fathi berlalu pergi dengan air mata yang mengalir. Maafkan abang Ifa….






Hari semakin melewati malam, senja bagaikan mengintai di ufuk timur bersama terbenammya matahari nan terbiasnya mega merah yang menyilau. Haifa masih berdiri di tepi persisiran pantai, menikmati udara yang nikmatnya masih seperti pertama kali menjejakkan kaki di pulau ini bersama insan yang dicintai, bersama-sama memadu asmara ketika cinta masih subur, ketika cinta masih tidak disentuh oleh tetamu undangan yang tak diingini. Air mata jatuh lagi, bersatu dalam lautan yang maha luas ini. Bawalah air mata ini andai ia mampu membasuh kesedihan yang begitu pilu ini. Haifa menangis lagi, mengenangkan cinta yang disulam bertahun-tahun, terurai begitu sahaja oleh perbuatan suami sendiri.

Telefon bimbit di dalam poket seluarnya bergetar lagi untuk kesekian kali. Tudungnya dibiarkan mengikut rentak bayu laut yang berirama syahdu.. Haifa deras mematikan panggilan yang berterusan itu seperti biasa, cuba mencari ketenangan yang semakin sukar ditemuinya. Hatinya luka berdarah, pada siapa lagi harus di luahkan perasaan ini? Hanya tuhan yang maha mengetahui.

‘ Ifa, tolong angkat call abg. Ifa kat mana? Abg risau sgt ni..

SMS dari Fathi segera dipadamkan dari inbox. Lelaki memang pandai bermain kata, melunak bicara. Haifa lekas merehatkan tubuhnya di atas katil di bilik yang sama ketika berbulan madu bersama Fathi di awal perkahwinan dulu. Hatinya hiba, tidak lagi bahagia seperti dulu. Ketika mata hampir terlelap dibuai perasaan, telefon bimbitnya berbunyi lagi. Haifa akhirnya mengalah lalu menjawab panggilan itu.

“ Ifa kat mana?”. Soalan itu dibiarkan sepi.

“ Ifa kat mana ni sayang..abang risau kat ifa..”, garau suara Fathi namun ada sendu dalam bicaranya.

“ Abang minta maaf Ifa..abang nak jumpa Ifa, tolong dengar penjelasan abang..”, ujar Fathi mengharap.

“ Semuanya dah jelas abang..Abang membelakangi Ifa. Abang hancurkan hati Ifa. Abang merendah-rendahkan Ifa! Sampai hati abang buat Ifa macamni..Abang ingat Ifa ni siapa? Perempuan yang tak ada hati dengan perasaan ke? Ifa sedih sangat abang..Ifa terluka dengan perbuatan abang!”, Haifa meluahkan perasaannya yang terbuku 3 hari lepas. Tidak disangka suami yang begitu baik di hadapannya, mempunyai hubungan dengan perempuan lain di belakangnya bahkan teman rapatnya sendiri. Kebenaran pastinya mengatasi dalam setiap perkara apatah lagi mata dan telinganya sendiri menjadi saksi. Tidak mustahil jika dia pergi suatu hari nanti, merah lagi tanah perkuburannya Fathi sudah ada pengganti.

“ Bagilah Ifa peluang untuk tenangkan diri. Ifa tak perlukan abang buat masa ini. Kalau abang dah tak perlukan Ifa lagi pun Ifa tak kisah abang. Ifa masih ada Allah yang boleh mendengar setiap bicara Ifa!”. Telefon bimbitnya dimatikan.

Fathi meraup wajahnya. Dia tahu dirinya bersalah. Dia tidak patut menjalin hubungan dengan teman baik isterinya sendiri. Inilah padahnya. Jika mahu diundurkan masa pasti tidak mampu kerana dia hanya manusia biasa. Sesungguhnya dirinya memang patut dipersalahkan kerana menduakan cinta seorang isteri tang terlalu setia.

Ketukan pintu hotel mengejutkan lenanya. Pintu dibuka disangka pelayan hotel ingin memberi perkhidmatan. Wajah sugul Fathi tepat di hadapannya. Matanya bengkak, tubuhnya lesu tidak berdaya. Haifa tidak terkejut dengan kehadiran lelaki itu. Pasti ibu mertuanya memaklumkan pada Fathi.

“ Abang minta maaf sayang..Abang mengaku abang salah.. Abang mengaku abang terburu-buru sehingga membelakangi Ifa.. Abang terlalu nakkan anak..”, rayu Fathi bagai hilang arah.

“ Apa abang ingat kalau abang berkahwin dengan perempuan lain abang akan dapat zuriat? Kenapa abang tak yakin dengan Ifa.. Bertahun-tahun kita usaha sama-sama tapi abang hancurkan usaha kita..”.

“ Abang bersalah sebab ada hubungan dengan kawan baik Ifa.. Abang tak tahu itu kawan Ifa..”.

“ Bukan soalnya abang tahu atau tak tahu.. Habis tu, kalau bukan kawan baik Ifa, mesti abang dah lama ada hubungan dengan perempuan lainkan?”, pintas Haifa.
Air mata Fathi berguguran. Egonya sama sekali merudum. Sepi mengambil alih suara mereka. Haifa duduk di sofa manakala Fathi duduk di katil. Haifa menenangkan dirinya. Ditarik nafas sedalam-dalamnya. Fikiran rasionalnya cuba mengatasi emosi perempuan yang mempengaruhinya. Teringat dia akan kata-kata Imam Syafie di dalam sebuah buku yang dibacanya beberapa hari lalu ‘Ketahuilah bahawa sebesar-besar kesenangan di dunia dan di akhirat adalah memberi maaf kepada orang lain dan melupakan terus kesalahannya, nescaya Allah akan meninggikan darjat di sisi manusia’. Syurga isteri di bawah telapak kaki suami. Indahnya kemaafan andai diberi kepada suami sendiri.Haifa mendekati suaminya lalu diraih kedua belah tangan lelaki itu.

“ Ifa maafkan abang dan Ifa minta maaf sebab berkasar dengan abang..”, dikucup lembut jari jemari itu. Fathi mendakap wanita itu. Tiada lagi sengketa, hanya air mata.

9 bulan kemudian

Fathi gelisah menunggu di luar bilik pembedahan. Ke hulu ke hilir dia bertafakur. Seorang doktor wanita keluar dari bilik pembedahan. Di tangannya terdapat kertas yang dibawa ke arah Fathi.

“ Isteri encik mengalami pendarahan serius. Encik boleh tandatangan di sini. Kami akan berusaha untuk menyelamatkan salah seorang daripada mereka, antara ibu dan anak bergantung kepada permintaan Encik”.

Fathi tidak berbelah bahagi untuk untuk bertemu Haifa lagi. Haifa adalah dunianya. Doktor wanita itu kembali ke bilik pembedahan kemudian keluar semula.

“ Allah lebih menyayangi isteri Encik…”.

Pandangan Fathi kabur. Dunianya gelap. Fathi rebah serta merta. Ifa!!!

Followers