Tuesday, June 30, 2009

Jemputan Buat Warga SMKA TAHAP





Jika hati Syu dicuri di SMAP Kajang, hati saya dicuri di SMKA TAHAP. Saya ingin membuka kisah lama bagaimana saya boleh terkeluar daripada sekolah ini. Dan saat itu, hati saya benar-benar merindui sekolah ini. Terlalu rindu kerana sekolah ini memberi saya kesan ukhwah yang sangat mendalam. Maka tidak mustahil abang saya yang mendapat tawaran sekolah berasrama penuh SMAP Kajang (macam tak percaya kan?)ketika beliau di tingkatan 4, hanya 2 hari setengah di sana sudah menangis untuk pulang ke SMKA TAHAP semula. Saya juga pada awalnya ingin keluar dari sekolah ini tetapi tidak dilayan oleh ummi dan ayah.

Ketika di tingkatan 1, SMKA TAHAP, seorang lelaki sekelas dengan saya membuat perkara yang tidak pernah dibuat orang, dialah orang yang pertama membuat perkara yang mengaibkan itu bahkan terhadap saya pula. Saya tidak betah untuk meneruskan pelajaran di sekolah itu lantas membuat permintaan kepada ayah untuk berpindah ke sekolah lain. SMKA Kuala Lumpur menjadi pilihan. 3 bulan saya menangis di sini kerana pelajar perempuannya tidak bersikap seperti wanita. MasyaAllah, hati memang terseksa melihat gelagat si perempuan yang menjerit-jerit di dalam hadapan kelas sedangkan saya bagaikan tikus mondok di belakang kelas.

Begitulah kisahnya. Sehinggalah ke sekolah yang ke 4 iaitu SMAP Kajang, hati tetap terkenang-kenang bumi barakah SMKA TAHAP. Rindu pada Aisyah, Fatiah, Izati, Syazwana dan semua yang menjayakan ukhwah ini sehingga menjadi mantap. Subhanallah.

Panjang pula luahan. Maaf..maaf. Kepada sahabat-sahabat, akak-akak, abang-abang, kita jumpa 14 Julai ini ya. Saya akan menyusul di sana bersama mantan pengetua SMKA TAHAP dahulu ya. InsyaAllah.

Monday, June 29, 2009

PBC Allson Klana Nilai

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, saya selamat bercuti di rumah menunggu pendaftaran menaiki Tahun Dua 2 Julai ini. Kelmarin, kerana terlalu bosan, serta -merta mengusulkan permintaan mengikut Syuhada ke sekolah lama di Kajang, tak sangka saya boleh hendak ke sekolah lama, mungkin kerana Maisarah turut serta maka saya jadi agak agresif untuk menyertai. Tak perlu diberitahu nama sekolahnya itu kerana sekolah lama saya ini tiada apa-apa yang menarik. Disebabkan itulah saya menggelarkannya 'neraka dunia'. Tetapi tidak lagi sekarang kerana saya sudah memadamkan segala memori berkaitan sekolah itu. ( adik-adik jangan ikut ya)

Usai ke sekolah, saya sedaya upaya untuk ke Hotel Allson Klana untuk memenuhi permintaan Puan Habibah untuk mewakilkan beberapa orang downlinenya untuk menghadiri PBC yang kesekian kali diadakan di Hotel Allson Klana, Nilai yang tidak jauh dari Kolej Kediaman Sutera Indah ( ceh). Terima kasih buat dua orang sahabat saya yang bersedia membantu saya menjadi pengganti downline Puan Habibah walaupun di akhir program berlaku sedikit kekeliruan jantina. ( Apa kebendanya ni). Maksud saya, berlaku sedikit salah faham antara kami. Hati benar-benar teruji bahkan semangat seperti terbang melayang, tiada kekuatan bila mana sahabat sendiri menjadi ujian pertama dalam perjuangan HPA ini. Namun Allah hanya uji seketika, terima kasih kepada kalian atas segalanya. Semoga ukhwah ini tetap tiada perubahannya.

Seorang kawan sekolah rendah saya merangkap downline saya juga turut menyertai program ini. Alhamdulillah, hatinya terbuka luas untuk terus memperjuangkan HPA. Bagi saya, PBC adalah kunci pertama untuk terus tetap di dalam HPA. Diharapkan organisasi yang bakal kami tubuhkan kelak di bawah nama Kelab Pemuda HPA, akan terus memartabatkan produk-produk halal yang semakin mendapat tempat di hati umat Islam hari ini. Misi kami adalah untuk menyatukan semua universiti-universiti di Malaysia, InsyaAllah.

Kepada sahabat-sahabat di sekitar Nilai mahupun dari universiti di daerah lain, jika kalian berminat untuk menyertai medan ini, boleh contact di 0148311799, terutama lelaki, sesungguhnya kami kekurangan kakitangan lelaki untuk Biro Perhubungan Awam dan IPT. Kalian sangat diperlukan. Surat jemputan akan dikeluarkan kemudian. Semoga usaha ini diberkati Allah dalam menjana keuntungan dunia juga saham di akhirat. InsyaAllah.

p/s: tiada foto yang menarik kerana adik saya pinjam kamera. (tertekan tanpa kamera)

Saturday, June 27, 2009

Wasiat Buat Isteri Tersayang..

بسم الله الرحمن الرحيم

Semoga kisah ini dapat kita ambil sebagai pengajaran. InsyaAllah. Buatsemua, pada yang dah berkahwin, baru nak kawin ataupun akan kawin nanti, kisah ini biarlah tersemat di dalam jiwa.

Kira-Kira 15 hari yang lalu, seorang hamba Allah , telah pun kembali ke rahmatullah secara mengejut (kerana sakit jantung). Allahyarham adalah merupakan seorang yang amat dihormati dan disegani di kampung beliau. Semasa jenazah Allahyarham diletakkan di ruang tamu rumahnya sementara menunggu untuk diuruskan oleh saudara mara dan sahabat handai, isteri Allahyarham tidak berhenti-henti meratapi jenazahnya sambil merungut-rungut.

Si penulis (penulis asal cerita ini) yang kebetulan anak saudara Allahyarham, ada di sebelah balu Allahyarham pada ketika itu. Beliau merasa amat hairan dengan sikap balu arwah itu. Si balu sepatutnya membaca ayat-ayat suci al-Quran untuk dihadiahkan kepada arwah. Kira-kira 10 minit kemudian, kakak ipar arwah (kakak balunya) pun sampai.
Beliau turut merasa hairan dengan sikap adiknya yang meratapi dan merungut itu, lantas beliau melarang adiknya berbuat demikian sambil bertanya akan sebabnya. Penulis yang masih berada di situ merasa amat terkejut apabila mendengar jawapan yang diberikan oleh balu Allahyarham itu.

Antara jawapannya ialah: Suaminya tidak membuat surat wasiat (yang sebenarnya ada). Tanah pusaka milik suaminya tidak sempat ditukarkan ke nama beliau dan anak-anaknya. Suaminya tidak sempat memindahkan saham syarikat suaminya bersama-sama adik-adiknya kepada beliau (Allahyarham memegang saham sebanyak 50% dan 5 orang adik-adiknya memegang 10% setiap seorang).

Untuk makluman, arwah adalah seorang yang agak berjaya dalam perniagaannya. Syarikat yang diuruskan oleh arwah sangat maju dewasa ini. Di samping itu, arwah memiliki kira-kira 12 ekar tanah di pinggir Putra Jaya dan kira-kira 50 ekar di sekitar kawasan Sepang/Dengkil.

Setelah seminggu arwah dikebumikan, peguam arwah memanggil waris-warisnya untuk dibacakan surat wasiat arwah. Penulis juga turut dipanggil tanpa mengetahui akan sebabnya. Allahyarham mempunyai 4 orang anak, yang sulong masih lagi bersekolah di tingkatan 4 manakala yang bongsunya berusia 6 tahun.


Antara kandungan surat wasiat Allahyarham ialah :

1. 30% syer perniagaannya diserahkan kepada anak saudara perempuannya yang juga ahli perniagaan, dan>20% lagi diagihkan sama rata kepada anak-anaknya dengan anak saudara perempuannya sebagai pemegang amanah.

2. Tanah pusakanya seluas 10 ekar di pinggir Putra Jaya dibahagikan sama rata kepada anak-anak perempuannya (2 orang) dan 2 ekar untuk anak saudara lelakinya yang juga pemegang amanah untuk anak-anak perempuannya. Anak-anak lelakinya yang berumur 14 dan 10 tahun, diberikan tanah 15 ekar seorang dengan saudara lelakinya sebagai pemegang amanah.

3. Saham-sahamnya diserahkan kepada anak-anaknya dan dibahagikan mengikut hukum syarak, dan diuruskan oleh saudara perempuannya yang diberi 20%.

4. Wang tunainya di bank persendirian diamanahkan kepada kakaknya untuk menampung pembiayaan anak-anaknya jika isterinya tidak berkahwin lagi. Jika isterinya berkahwin lagi, beliau meminta peguamnya meminta mahkamah memberikan hak penjagaan anak-anaknya kepada kakaknya.

5. Rumah dan tapak rumahnya diwakafkan untuk anak-anak yatim Islam dan sebuah surau, dan hendaklah diserahkan kepada Majlis Agama Islam.

6. Harta-hartanya yang lain iaitu 2 buah kereta diberikan kepada adik lelakinya yang ketiga dan kelima, manakala baki tanah 20 ekar dibahagikan sama rata kepada adik-adik dan kakaknya.

Setelah selesai wasiat tersebut dibaca, isterinya membantah keras kerana tiada satu pun harta yang diserahkan kepadanya melainkan sebuah proton saga yang tidak dimasukkan dalam wasiat tersebut (yang memang digunakan oleh isterinya). Belum sempat isterinya terus membantah, peguam Allahyarham membacakan satu kenyataan mengenai isterinya yang terkandung dalam wasiat itu.

"Isteriku tidak akan kuberikan apa-apa kecuali pengampunan. Terlalu banyak dosanya kepadaku. Maka pengampunan adalah hadiah yang paling berharga. Tidak pernah aku merasa masakannya sejak mula berkahwin walaupun pernah aku suarakan. Tiada belas kasihan terhadap aku, baik semasa sakit apatah lagi jika aku sihat. Herdik dan tengking kepada aku dan anak-anak adalah lumrah. Keluar rumah tidak pernah meminta kebenaran daripada aku. Makan dan minum anak-anak adalah tanggungjawab bibik (pembantu rumah). Kain bajuku tidak pernah diuruskan, dan yang paling menyedihkan, tiada mahunya dia mendengar pandangan dan nasihatku untuk kesejahteraan rumahtangga. Kebahagiaan aku selama ini hanya dengan amalanku, tugas seharianku, anak-anakku dan adik-beradikku, terutama kakakku (yang sebagai pengganti ibu)."

Selepas peguam Allahyarham membacakan kenyataan itu, barulah penulis faham mengapa balu Allahyarham begitu meratap dan merungut semasa berada di sisi jenazahnya. Marilah kita renungi bersama. Semoga dengan apa yang terjadi di atas, akan memberikan satu pengajaran yang berguna kepada kita sebagai umat Islam.
She should be thankful...she got the forgiveness from her husband.

Dari Abdullah bin 'Amr r.a., Rasulullah s.a.w.bersabda, "Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat..."
Wallahua'lam

p/s: nak la jadi isteri solelah..tp layak ke?

Wednesday, June 24, 2009

Kehidupan Adalah Rahsia Terbuka- Rahsia Kedua- Pilihlah Lorong Kehidupan Dengan Tepat

بسم الله الرحمن الرحيم

Beberapa hari yang lepas saya terpujuk dengan bicara seorang teman yang mengatakan bahawa kehidupan ini adalah game. Sungguh, hati ini benar-benar terpujuk dengan kata-kata beliau bahawa kehidupan ini diibaratkan seperti permainan yang kalian main di komputer seperti Counter Strike, Mafia War, Street Fighter mahupun Need For Speed Underground ( ni yang paling aku suka) dan banyak lagi. Pasti kalian pernah merasakan kejatuhan di dalam hidup, selepas itu terjatuh lagi, bahkan kemudian tetap jatuh lagi. Saya sendiri pernah melalui peringkat ini yang sarat dengan penderitaan jiwa. Namun begitu, anggaplah kejatuhan yang belum berakhir ini sebagai satu level di dalam game yang kalian main di mana kita sentiasa akan mengulang-ngulang level ini untuk melepasi ke level seterusnya. Tidak salah untuk berada di level yang sama untuk tempoh masa yang begitu lama tetapi siapa yang tidak mahu menang di dalam permainan? Begitu jualah hidup kita. Terima kasih kepada insan ini yang telah mengembalikan motivasi buat diri saya yang seakan terkubur sejak kebelakangan ini.



Saya teruskan dengan rahsia kehidupan yang kedua. ( Terhenti sebentar). Sebenarnya,segan benar untuk bercerita mengenai rahsia yang kedua ini kerana persoalan yang berbangkit adalah ‘Adakah anda ingin mengahwini diri anda sendiri?’. Tajuk ini hakikatnya memang menarik, tetapi akan terasa sedikit memalukan apabila memikirkan sikap diri sendiri yang masih banyak tidak terurus. Maka, mahukah kalian mengahwini diri kalian sendiri? Sesungguhnya, jika saya diberi pilihan untuk mengahwini diri saya sendiri, pasti saya juga menolak kerana terlalu banyak kekurangan dan kelemahan yang ada. Fitrah manusia inginkan yang sempurna. Tetapi kita manusia, walaupun sedar dengan kelemahan masing-masing, tetap mempunyai perasaan untuk mencintai dan dincintai. Mengapa ya? Macam tak sedar diri pun ada..




Tidak salah untuk menikmati perasaan cinta yang Allah kurniakan buat hambaNya ini tetapi seharusnya kita juga harus memperbaiki diri agar dua perkara ini bergerak seiring dalam kehidupan kita. Sikap buruk kita, jika bukan kita yang mengubahnya, siapa lagi yang akan mengubahnya? Jika kita pernah melakukan kesalahan besar di dalam hidup, jangan jadikan ia sebagai titik hitam yang menggangu perjalanan hidup kita yang masih terlalu panjang.

Mari saya kongsikan dengan kalian sebuah analogi kehidupan yang sangat berharga.

Babak 1
Saya berjalan di sebuah lorong, kemudian saya terjatuh di dalam sebuah lubang yang berada di tengah-tengah lorong. Saya perlukan masa yang begitu lama untuk keluar darinya. Sepatutnya tidak jadi begini kerana bukan salah saya untuk terjatuh ke dalam lubang tersebut.

Babak 2
Saya berjalan di lorong yang sama. Saya terjatuh di dalam lubang yan sama. Saya mengambil masa yang sangat lama juga untuk keluar dari lubang tersebut. Kali ini adalah salah saya.

Babak 3
Saya berjalan di lorong yang sama dan saya terjatuh di dalam lubang yang sama. Ini sudah menjadi tabiat saya pula terjatuh ke dalam lubang yang sama. Ini ternyata salah saya kerana menjerumuskan diri ke dalam lubang tersebut. Saya keluar dari lubang tersebut secepat mungkin.

Babak 4
Saya berjalan di lorong yang sama dan hanya sekadar memandang lubang tersebut. Saya berjalan mengelilingi lubang tersebut.

Babak 5
Saya melalui lorong yang lain. Bukan lagi lorong yang sama.

Cerita ini membuatkan saya terfikir beberapa perkara yang sudah saya tempuh di dalam hidup saya. Berapa banyak kali kita perlu jatuh di dalam lubang yang sama sedangkan kita mempunyai pilihan lain untuk melalui lorong yang lain? Dua kali? 7 kali? Atau selama-lamanya? Maka saya adalah seorang yang bodoh, gila dan tidak pandai jika saya melalui lorong yang sama berkali-kali dan berterusan jatuh di dalam lubang yang sama.

Buat sahabat-sahabat saya, fikirlah kita sekarang di babak yang mana? Adakah kalian masih di lorong yang sama dan kerap kali melukakan diri sendiri? Mengapa kita masih menjatuhkan diri di dalam lubang yang sama? Adakah begitu susah kita sekadar mengelilingi lubang tersebut tanpa memasuki atau jatuh di dalamnya atau yang terbaik kita melalui lorong yang lain?

Begitulah serba sedikit yang ingin saya kongsikan.. Hakikatnya, diri saya ini terlalu hina untuk menyampaikan sesuatu yang berharga buat sahabat-sahabat tetapi saya tidak mampu untuk menahan diri untuk dikongsi bersama kalian. Hidup ini adalah satu perkongsian. Kekayaan untuk dikongsi, cinta dan kasih sayang untuk dikongsi, apatah lagi ilmu yang tidak sampai satu baldi dakwatnya ini untuk dikongsi.

Terima kasih saya ucapkan buat sahabat-sahabat yang memahami diri saya, jatuh bangunnya saya kalian sentiasa di sisi. Buat umi dan ayah, punca bermulanya kehidupan saya, begitu besar jasa kalian terhadap anak ini. Juga buat Nurkasihku yang terlalu banyak mengajar saya seribu satu perasaan.. Terlalu banyak.. Saya sayang Maisarah.. (tiba-tiba je)( big laugh).

Sunday, June 21, 2009

Jika Anda Muslim Wajib Baca..

بسم الله الرحمن الرحيم

Saya sekadar memanjangkan email yang saya terima beberapa minggu yang lalu. Diingatkan bahawa bukan saya yang mengarang artikel ini. Jika terdapat percanggahan dengan realiti, saya memohon maaf seikhlasnya dari hati nurani ini,tetapi jika ada yang masih tidak berpuas hati, boleh lah menyaman Encik Syahrizal ye. Tapikan, memandangkan situasi di Malaysia yang masih tidak aman politiknya, maka tidak mustahil seluruh isi Malaysia ini terjejas segala sistemnya termasuklah ekonomi umat Islam sendiri terutamanya dalam memilih makanan yang halal dan berkualiti. Jangan sesekali dilupakan slogan ini, Mencari Yang Halal Itu Fardhu. Fardhu pula boleh dikategorikan kepada dua bahagian, Fardhu 'Ain dan Fardhu Kifayah.

Fardhu 'Ain atau dikenali juga dengan wajib ‘aini ditakrifkan sebagai perbuatan yang wajib dikerjakan oleh tiap-tiap orang mukallaf seperti sembahyang lima waktu dan sebagainya manakala fardhu kifayah pula ditafsirkan sebagai 'perbuatan yang wajib dilakukan oleh seseorang atau sekumpulan anggota masyarakat Islam, tanpa melihat siapa yang mengerjakannya. Apabila telah dilakukan maka hilanglah tuntutan kewajipan itu terhadap orang lain(jadi ustazah pula). Maka dengan ini, mencari yang halal pastinya menjadi fardhu 'ain kerana dalam ayat yang mudah, takkanlah kita dibenarkan atau nak ambil dari sumber yang haram untuk tubuh kita disebabkan dah ada orang lain yang mengambil yang halal? Jika ada yang bersikap begini, bolehlah hubungi saya untuk memperbaiki mentaliti ini ye. Kita teruskan dengan email yang ingin saya kongsi..

Klik Sini.. (maaflah kena download pulak)

p/s: doakan saya selamat menjawab peperiksaan Aqidatul Islamiah khamis ni ye..susah sangat..=')

Wednesday, June 17, 2009

Sahabat, Ke Mana Kita Akhirnya...?

بسم الله الرحمن الرحيم

sila abaikan tisu yang bergelimpangan di atas meja

Tajuk yang begitu bermakna ini asalnya ingin sekali saya luahkan melalui cerpen, tetapi minda menukar idea, seringkali cerpen ditangguh-tangguh maka ia ditakdirkan untuk posting kali ini.

Pertama-tamanya, diri ini menyusun sepuluh jari memohon maaf dari pangkal rambut hingga ke hujung jari ibu kaki kepada sahabat-sahabat tersayang Naemah binti Musa, Madihah Mohd Khir, Nurul Hidayah Ibrahim, Nur Hazirah Zainudin, Norhudatul Husna Ramli, Siti Hanisah Yusoff, Maisarah Mohamed Rafie dan Nursyuhada M. Zulkifli (jika ada kesalahan ejaan pada nama boleh bincang semula) atas keterlanjuran diri ini selepas hampir sebulan kita hidup bersama.


Bukan persahabatan namanya andai tiada pergolakan, bukanlah persahabatan namanya andai sunyi daripada kasih sayang, ribut yang melanda, taufan yang mendatang, hadapilah dengan tenang, sandarkanlah pada kenangan. Akan saya tangguk ibrah yang Allah sediakan buat kita dalam kehidupan bersahabat ini. Sedangkan lidah lagi tergigit apatah lagi suami isteri (kalau tiada kaitan boleh abaikan). Sesungguhnya sedikit pun saya tidak berniat untuk melukakan hati kalian.

Bagi saya, seorang sahabat memiliki makna tiga perkara, membahagiakan, menggembirakan dan menyenangkan. Jika kehidupan selalu silih berganti datangnya kebahagiaan dan penderitaan namun seorang sahabat hadir dalam bentuk tiga perkara diatas sehingga kehadiran sahabat saling memuliakan membuat hidup ini menjadi indah.

-


Sahabat adalah keperluan jiwa yang mesti dipenuhi. Dialah ladang hati, yang kita taburi dengan kasih dan kita suburkan dengan penuh rasa terima kasih. Dan dialah naungan dan pelindung kita. Kerana kita menghampirinya saat hati lupa dan mencarinya saat jiwa memerlukan kedamaian. Saya sangat berharap persahabatan yang sentiasa dihiasi gelak ketawa ini bukan sahaja bergembira sepanjang masa tetapi saling nasihat menasihati, ingat mengingati, andai saya tersasar (memang pernah), tegurlah kelemahan saya, dan jika ada silapnya kalian di mata saya, izinkan saya membaiki kekurangan kalian kerana kita adalah manusia, makhluk yang seringkali alpa. Andai kalian ingin memasuki syurga, jangan sesekali meninggalkan saya di belakang tanpa ada yang menuntun saya untuk menikmati kenikmatan abadi itu bersama. Begitu juga saya, pasti saya takkan pernah meninggalkan kalian berada selain tempat yang bernama syurga..InsyaAllah..

Mohon ampun atas bingkisan yang penuh hina ini.

p/s: Ini adalah artikel percubaan untuk dihantar ke Unit Karyawan Negara.. Jangan terlalu diambil pusing.. =)

Tuesday, June 16, 2009

Kehidupan Adalah rahsia Terbuka- Rahsia Pertama- Sayangi Ibumu

بسم الله الرحمن الرحيم

Di kesempatan ini ingin sekali saya berkongsi dengan kalian hasil pembacaan buku motivasi saya yang baru dibeli baru-baru ini. Ibu, pasti kalian mengenali ibu? Bukan ibu ayam atau ibu jari kaki, tetapi ibu adalah insan yang bertarung melahirkan kita ke dunia sehingga ada ibu yang menghadap Ilahi tanpa sempat melihat anak yang dilahirkan dengan penuh kesakitan. Berbicara mengenai ibu, hati saya kerap kali tersentuh, mungkin kerana saya penuh dengan sifat keibuan (ceh, perasan),tersentuh kerana mengenangkan dosa yang terlalu banyak saya hamburkan kepada insan yang sepatutnya saya hormati ini lebih daripada segala-galanya kerana sedarkah kalian atau tidak, tempat yang begitu istimewa, tempat yang dijanjikan Allah kepada para hambaNya dengan kenikmatan yang tiada di dunia, kunci untuk memasuki pintu Syurga adalah di bawah telapak kaki ibu. Tapi mengapa kita, sehingga ke hari ini masih meninggikan suara kepada mereka, membentak-bentak terhadap mereka, mengata-ngata di dalam hati, mengapa ibu bersikap begini? Astagfirullah, betapa kejamnya anak yang dilahirkan ibu ini.

Dari Abu Hurairah R.A ‘ Seorang lelaki datang kepada Rasulullah Sallahu ‘Alaihi Wassalam dan berkata, Wahai Rasulullah, siapakah di antara seluruh manusia layak saya hormati dan menjadi sahabatku? Baginda menjawab ‘Ibumu’. Lelaki itu bertanya ‘ Kemudian siapa?’ Baginda berkata ‘Ibumu’. Lelaki itu bertanya lagi ‘ Kemudian?’. Baginda menjawab ‘Ibumu’. Lelaki itu bertanya ‘ Kemudian?’. Baginda menjawab ‘Bapamu. –Riwayat Bukhari dan Muslim-.

Hadith ini membawa satu pengajaran bahawa ibu adalah insan yang selayaknya kita hormati dan menjadi sahabat jika dibandingkan dengan seluruh isi dunia ini. Ketika kita bercakap dengan kawan di talian tetapi ibu kita memanggil, apakah yang sepatutnya kita lakukan? Ketika kita membaca dan ibu kita memanggil, kita akan menjawab ‘sekejap lagi mak’ atau adakah kita akan terus menutup buku lalu mendapatkan ibu? Ketika kita tidur dan kemudian terdengar suara ibu memanggil , adakah kita pergi mendapatkan ibu dan bertanyakan apa yang dia mahu atau terus berpura-pura tidur? Jawapan yang terbaik ada di dalam hadith ini.

Pasti kalian pernah mendengar lagu Yusuf Islam bertajuk My Mother. Lagu ini bertanya ‘ Siapakah yang pertama mendukung kita, membersihkan kita,memandikan kita dan memegang erat kita ketika kita sakit? Siapakah yang mendengarkan kita ketika kita masih belum boleh bercakap? Siapakah yang mendakap kita ketika kita masih belum pandai berjalan dan mengangkat kita ketika kita terjatuh lalu membersihkan luka kita? (sedih sangat ni). Sudah tentulah ibu kita..



Di dalam dunia ini, siapakah lelaki atau perempuan yang bukan kepada anak seseorang? Pastinya kita adalah anak kepada insan yang bergelar ibu. Insan inilah yang bertarung nyawa di bilik pembedahan selama berjam-jam, malamnya yang penuh penderitaan hanya kerana demi melihat kita hidup di muka ini, berlari-lari di muka dunia ini dan ingin melihat kita gembira.
Tiada lelaki yang mampu menggalas amanah besar yang dipertanggungjawab ini melainkan hanyalah kepada seorang insan yang bernama ibu.

Sebuah kisah di dalam ‘Love Is The Wine’ nukilan Sheikh Muzaffer Ozak- Suatu Hari Ibrahim Ibn Adam cuba untuk memasuki tempat pemandian awam. Penjaga pintu itu tidak membenarkan Ibrahim Ibn Adam untuk memasukinya tanpa bayaran. Ibrahim Ibn Adam mengaku bahawa beliau sememangnya tiada wang untuk memasukinya.

Penjaga itu menjawab ‘ Kalau kamu tiada wang, kamu tidak boleh memasuki tempat pemandian awam ini’. Ibrahim Ibn Adam lalu menangis semahunya sehingga beliau terduduk di atas tanah,teresak-esak. Seorang pejalan kaki berhenti untuk memujuk Ibrahim Ibn Adam.

Ibrahim Ibn Adam berkata ‘ Saya menangis bukanlah kerana tidak dapat masuk ke tempat pemandian. Ketika penjaga itu meminta wang kepada saya untuk memasuki tempat itu, saya teringatkan sesuatu sehingga menyebabkan saya menangis. Saya tidak dibenarkan masuk ke tempat pemandian kecuali dengan bayaran, bayaran apakah yang akan saya kenakan ketika saya ingin memasuki Syurga? Apakah akan terjadi jika saya dipersoalkan, apakah amalan kebaikan kamu sehingga kamu dibenarkan untuk memasuki syurga? Jika di dunia kita sering diminta membayar untuk memasuki suatu tempat, apatah lagi Syurga akan meminta bayaran kebaikan kita dunia. Kerana itulah saya menangis’.

Tiket memasuki Syurga adalah kepatuhan dan hormat kita kepada ibu. Hanya seorang insan yang padanya mempunyai tiket untuk kita memasuki Syurga. Siapa dia? Ibu. Mahukah kita tiket memasuki syurga sahabatku? Sementara waktu masih berjalan, hormatilah, berbuat baiklah, berkata dengan penuh lemah lembut kepada pemegang tiket Syurga kita ini. Jika kalian masih mempunyai pemegang tiket Syurga akhirat ini, pergilah kepada beliau sekarang..Sekarang. Ciumlah tangan mereka dan buatlah mereka gembira. Belailah wajahnya dan katakan kalian sayang padanya. Pergilah dan tunaikanlah tanggungjawab terhadap mereka dan maka kamu akan memperoleh pelepasan untuk memasuki sebuah tempat yang kekal selama-lamanya kebahagiaannya. Syurga..

Pergilah..

p/s: malu nak cakap sayang pada umi..jgnlah jd macam aku ni.. =’(

Monday, June 15, 2009

Sajak Testing for 'expandable post'

Kalaulah sayangmu itu untuk aku,
Aku ingin hanya aku yang kau sayang,
Kalaulah kau memang cinta padaku
Aku ingin aku saja yang kau cinta
Siang malam ku pinta dalam do'a
Semoga cinta kita kan terwujud
Diantara kau dan aku selalu menyatu
Tiada yang lain lagi dihati

Seandainya aku.. bidadari
Pastinya aku terbang
Melengkari tiap langkah dan arahmu
Seandainya aku.. bayu
Pastinya dapat ku cium wajahmu
Pada setiap senja beralun
Akan ku bisikan namamu selalu
Dalam gersang suaraku.

Seandainya aku... hujan
Pastinya akan ku basahi
Tubuhmu dengan tempiasku
Agar kau tetap segar dalam ingatanku.
Seandainya aku.. malam
Pastinya aku datang mengunjungimu
Dengan kerdipan bintang
Dan sinar cahaya bulan
Mencium dahimu
Dalam tidur lenamu.

Tapi sayang...
Aku hanyalah aku
Dan salam kasih ku sentiasa berbunga untukmu..

p/s:testing je ni..jangan begitu terpengaruh

Sunday, June 14, 2009

Kem Harapan Sapura

بسم الله الرحمن الرحيم

Letih. Gembira. Puas. Begitulah perasaan saya sepanjang 3 hari 2 malam bersama adik-adik yang menduduki peperiksaan UPSR,PMR dan SPM. Biarpun batuk, sakit tekak dan selesema menjadi-jadi tetapi tidak menjadi halangan untuk bersama adik-adik yang baru dikenali.

Menjadi fasilitator Kem Harapan Sapura anjuran Kumpulan Sapura Holding bukanlah mudah. Sekretariat Pendakwah Muda Malaysia Universiti Sains Islam Malaysia telah diberi kepercayaan bagi menjayakan Kem Harapan yang kedua kalinya. Melayan karenah pelajar-pelajar yang agak kurang pendedahannya terhadap masyarakat membuatkan mereka agak mengalami kejutan budaya apabila disuruh berbicara sepatah dua kata ketika Latihan Dalam Kumpulan. Ada yang wajah menterjemahkan rasa bosan, ada yang dicabar baru boleh bercakap, ada yang begitu dan ada yang begini itulah yang memberi sedikit lelah kepada kami.



sedang hangat berbincang

menunggu ketibaan adik-adik

Hari pertama berjalan seperti biasa. Cuma terdapat sedikit kesulitan ketika sesi tazkirah sementara menunggu waktu Isyak kerana penyampai tazkirahnya adalah saya. Sebenarnya niat saya sebenarnya nak main-main…tak sangka la plak boleh jadi sampai betul-betul macamni!!?? (nada anas tahir di dalam video klipnya). Ada ke patut saya yang menyampaikan tazkirah? Saadah lah ni yang memaksa sehingga saya tersassul menerima undangannya. Mungkin beliau terlalu kemaruk untuk melihat saya bercakap di khalayak ramai memandangkan saya ini terlalu pendiam orangnya, tidak seperti sahabat-sahabat saya yang lain yang begitu bising mulut mereka bagaikan gagak tercabut paruhnya. Alhamdulillah, berbekalkan sedikit ilmu dan pengalaman hidup yang tidak seberapa ini saya selamat menyampaikan tazkirah yang bertajuk Tanggungjawab terhadap Ibubapa di hadapan kanak-kanak hingusan tersebut seramai lebih 350 orang (mudah je tajuk ni sebenarnya). Saya sendiri tidak menyangka saya berani sebegini dan daripada mana kekuatan yang saya serap pun saya tidak tahu, mungkin daripada bekalan kuasa elektrik kafe nilam. Mujur juga Hanisah yang dipaksa duduk di sebelah menjadi ayam tambatan saya ketika idea tidak dapat dijana. Ah, inilah pengalaman yang tak akan sesekali saya lupakan memandangkan selama ini saya hanya bersyarah di depan teman-teman tutorial sahaja tetapi kali ini sebaliknya.


khusyuk mendengar

Hari kedua yang ditunggu-tunggu tiba kerana Datin Seri Paduka Rosmah binti Mansor iaitu isteri Perdana Menteri Malaysia yang ke 5 mencemar duli beliau hadir ke Universiti Sains Islam Malaysia bagi merasmikan Kem Harapan Sapura ini. Seawal pagi, para urusetia dan fasilitator sudah memulakan tugas dengan membawa adik-adik berangkat menaiki bas ke kampus utama universiti. Ketibaan Datin Seri ditunggu penuh ceria sekali. Terdapat sedikit huru-hara kerana perasaan yang begitu sukar ditafsirkan membuak-buak di dada masing- masing yang menunggu ketibaan beliau. Sahabat-sahabat saya terutamanya jelas sekali tidak dapat menahan sabar untuk bertemu beliau apatah lagi saya yang ingin merasa tapak tangan lembut Datin Seri sebagai isteri Perdana Menteri. Harapan saya yang begitu teruja ini berakhir dengan penuh dukacita kerana Datin Seri hanya bersalaman dengan orang tertentu sahaja dan beberapa orang adik-adik peserta Kem Harapan Sapura. Seorang sahabat saya mengalirkan air mata kehampaan. Selepas program perasmian acara diteruskan dengan ceramah motivasi yang disampaikan oleh Profesor Madya Dr Saidah, Pensyarah bla..bla..bla..(tak tau fakulti mana). Diharapkan penyampaian yang berguna ini dapat membentuk serba sedikit daya usaha adik-adik yang telah bersusah payah datang ke kem ini. Terdapat sedikit kejutan selesai saja ceramah motivasi tersebut apabila salah seorang ahli kumpulan saya kehilangan handphonenya. Adik yang berbangsa cina tersebut masih boleh bertenang lagi walaupun handphonenya lesap entah ke mana. Saya sangkakan pasti ada pelajar lain yang mensabotaj beliau kerana terlalu banyak memegang jawatan dalam program ini (hanya sangkaan saya saja,janganlah terlalu percaya). Sehinggalah ke hari akhir, handphonenya yang menghilang begitu saja tiada sedikit pun menampakkan batang hidung. Takziah buat adik Sim Geok Siang (yang ketika sesi ice breaking memperkenalkan dirinya sebagai Sim Kad Siang Malam) yang pasti akan dimarahi oleh ayahnya kerana terdapat nombor pelanggan bisnesnya- kata beliau.

barisan urusetia dan fasilitator yang berkakilebar sedang menunggu ketibaan Datin Seri

datin rosmah yang kelihatan anggun bergaya

peserta bersemangat menyanyikan lagu warisan nyanyian Sudirman

Di sebelah malam harinya pula, aktiviti diteruskan dengan LDK berikutnya yang banyak bercerita mengenai kehidupan. Mujur ada Kak Jannah yang bijak bermain kata tetapi masih ada adik-adik saya yang bermuka bosan. Saya hanya menokok tambah bila perlu saja.

adik-adik kumpulan saya

Biasanya beginilah, sepanjang hidup saya yang sudah banyak juga lah menyertai perkhemahan, malam yang terakhir barulah bercambah kasih sayang antara setiap ahli kumpulan. Perasaan sayang mula menggantikan perasaan curiga sebelum ini, terfikir sudah perpisahan hari esoknya. Tapi tidak mengapalah, setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Hanya foto-foto kenangan yang sempat dirakam menjadi memori yang bakal dsisimpan dalam ingatan.

Qiamullail yang diadakan tidak dapat saya turut serta memandangkan keadaan diri yang semakin tidak sihat dengan hidung yang tersumbat dan tekak yang semakin perit memaksa diri untuk terus tidur mendapatkan rehat yang secukupnya (alasan ini kukuh, terpulanglah untuk mempercayainya atau tidak). Pukul 6 pagi saya tiba di tempat solat dan sempat berjemaah bersama adik-adik. Suara Abang Shahril yang mengimami solat cukup membuatkan nurani saya tersentuh. Begitulah hati manusia hakikatnya, sangat mudah disentuh dengan alunan ayat suci al-quran, kerana hati diciptakan Allah begitu sesuai dengan kalam suciNya.

Selepas bersenam pagi dan bersarapan, acara terakhir yang dihidangkan ada Explorace. Adik-adik nampaknya begitu bersemangat untuk memulakan episod pencarian mereka dari check point ke check point seterusnya. Saya dan sahabat saya Hanisah berjaga di check point 4 di dalam surau dan diamanahkan untuk meng'conduct' permainan regu. Pelbagai gaya dan gelagat dipersembahkan oleh adik-adik peserta berkaitan peribahasa melayu. Hanya 10 kumpulan saja yang melalui check point saya, 20 kumpulan lagi tidak sempat ketemu apabila masa sudah diisytiharkan tamat. Saya dan Hanisah yang tidak diberitahu masa telah pun habis menunggu sehingga tertidur di surau. Sungguh enak sekali tidur di bawah pusingan kipas yang laju. Alhamdulillah, tiada gangguan sepanjang kami terlelap sehinggalah Hanisah menelefon fasilitator sepatutnya dan diberitahu masa sudah lama ditamatkan (huhu, sodeh den).



hasil didikan fasilitator

Pukul 2 petang diteruskan dengan acara perasmian penutupan Kem Sapura. Kelihatan adik-adik peserta tersangatlah letih sehingga mereka tidak dapat fokus lagi pada ucapan-ucapan yang diberikan. Buat adik Sim Kad, tahniah diucapkan kerana berjaya menghabiskan teks ucapan yang saya sediakan. Bingkisan daripada Encik Wan Nazri bin Wan Hassan selaku Ketua Pegawai Eksekutif Yayasan Harapan sangat membuatkan saya tersentuh kerana keikhlasan beliau untuk membantu anak-anak yatim dan daripada keluarga yang susah. Memetik kata beliau ' kehidupan ini juga explorace'. Kalian pasti fahamkan? Terkadang cuma pencarian hidup ini adakalanya seperti tidak jelas di mana akhirnya. Bila mana tidak jelas akhirnya pastikanlah sepanjang perjalanan yang kita lalui dalam pencarian ini masih di landasan yang lurus agar matlamat akhir kita tercapai dan jelas. InsyaAllah. Semoga keikhlasan yang tidak dapat dilihat ini akan dibalas dengan saham akhirat yang dijanjikan Allah atas kebaikan kita di dunia akhirat. Sudilah kiranya Kem Harapan seterusnya diadakan di USIM lagi (sonangnya cakap, yang susahnya Syu..haha). Mohon maaf atas salah dan silap daripada mereka yang mengenali diri ini sepanjang keterlibatan saya yang penuh kekurangan dalam program ini. Saya hanyalah selemah-lemah manusia. Wallahua'lam.

memori bersama

syu kata gambar ni cantik. tak taulah betul ke tak.dari kiri- nasuha, saadah, hanani


p/s: Kepada yang nak gambar-gambar Kem Harapan Sapura, bolehlah download di cherished-moment.blogspot.com. Gambar terlalu banyak,tak sempat lagi nak letak semua. Selalulah melawat ye..Harap maklum..=')

Thursday, June 11, 2009

Jeng..jeng..jeng

Please Take Note

بسم الله الرحمن الرحيم

What/who is Nike?

This article was released by World Fatwa Management System of Islamic Science University of Malaysia. Thus, to all Muslims, you are strongly recommended to take note of this really serious issue. Do not ever wear Nike's product. Think about it. Wallahua'lam

Tuesday, June 9, 2009

Mari Membaca

بسم الله الرحمن الرحيم

Hari ahad lepas saya bersiar-siar bersama dua orang abang saya dan adik lelaki saya. Abangah yang kesunyian tanpa isteri di sisi ( menunaikan ibadah umrah selama 2 minggu bersama keluarga) jelas sekali bermurah hati mengembirakan adik-adiknya (terutama yang baru sihat drpd demam). Hujung minggu di Alamanda biasa-biasa saja. Seperti selalu, saya dan adik saya lebih menggemari berlama-lama di kedai buku MPH. Adik saya sangat teruja menghabiskan novel bersiri Inggeris The Lord of The Ring, walau berpuluh-puluh harganya dia tetap sanggup memperhabiskan wang demi melampiaskan minatnya terhadap siri itu jugadan demi menambah baik bahasa inggerisnya.Tiada yang menarik. Cuma, hari ini novel-novel Islami yang berkisar kisah cinta Islam bak cendawan yang tumbuh selepas hujan, terlalu banyak di pasaran selepas kemunculan novel pertama Islami Ayat-ayat Cinta. Sempat juga saya mengambil beberapa gambar novel yang saya tidak pasti bagaimana plot ceritanya, adakah mampu menandingi novel Islami yang agung ‘Ayat-ayat Cinta’ ini ?










Akhirnya, buku ini yang saya capai kerana kulit depannya berjaya memikat hati. Di rumah, saya tidak mampu bertahan lagi untuk bertangguh memulakan pembacaan. Ternyata mesej motivasi yang ingin disampaikan berjaya menyentuh hati-hati pembaca. Baru sahaja beberapa mukasurat sudah membuatkan saya berfikir tentang kehidupan yang kita lalui ini adalah sebenarnya sebuah rahsia yang bukan rahsia. Saya akan berkongsi dengan kalian dalam posting yang seterusnya.


Semalam, sahabat saya Maisarah meminta tolong untuk mengambil kamus Al-Miftah yang dibeli daripada Ustaz Harme. Buku ini yang saya peroleh sebagai hadiah seperti biasa. Dah terlalu banyak buku yang diberi ustaz. Terima kasih ya ustaz!

Minggu ini kuliah short sem tamat dengan jayanya. Masa yang terluang akan dicuba untuk menghabiskan beberapa buah buku ini. InsyaAllah.

Followers