Sunday, September 27, 2009

Catatan Hati Nik Nur Madihah

بسم الله الرحمن الرحيم




Jika diberi peluang menjadi juri rancangan realiti TV Gadis Melayu, maka gadis bernama Nik Nur Madihah binti Nik Mohd Kamal pemenang yang paling layak tanpa melalui ujian-ujian yang diberikan. Bukan seperti gadis yang sudah terpilih, seurat benang tiada di rambut, bahkan melalak di kaca tv.

Mengapa Madihah? Kerana gadis melayu sejati adalah yang melalui kesusahan secara semulajadi, bukan pada peringkat-peringkat yang direka-reka juri, agar markah kemudian menjadi kunci untuk bolos ke peringkat akhir.

Semasa di MPH alamanda, cadangnya membeli buku pelajaran, tidak disangka buku ini yang ku beli. Asalnya sekadar membaca sinopsis di kulit belakang, tetapi hati tidak tahan menyelak isi di dalam. Susun kata dan gayabahasa oleh Ummu Hani Abu Hassan lagi berjaya menjentik hati. Akhirnya buku di beli tanpa berfikir panjang.

" Hari itu, ketika ustazah menyarankan kepada para pelajar agar membeli sebuah kamus Bahasa Arab, aku telah merancang caranya. Pada si teman yang murah hati, ku pinjam kamus tersebut untuk dibawa pulang ke rumah. ' Ummi, Kaklong tak payah beli kamus ni sebab Kaklong cadang nak salin saja di buku. Duit kita boleh simpan'. Ummi tersenyum lalu membantuku menyalin patah demi patah perkataan dari kamus ke buku latihan.Alhamdulillah" - Petikan dari Catatan Hati Nik Nur Madihah.

Nah, inilah balasan kesusahan Madihah dalam mencapai kejayaan dalam hidup. Pun begitu, 20 A mampu dicapainya. Sedangkan kita, membeli kamus merupakan perkara asas dalam menuntut ilmu tetapi Madihah perlu menyalin sebuah kamus demi menyimpan duit perbelanjaan untuk kegunaan yang lebih penting. Bahkan kita hari ini, kamus hanya dihujung jari, software di dalam laptop dan handphone masing-masing. Ketika beliau berkeputusan mengambil 20 subjek, ibu bapanya tidak diberitahu kerana tidak mahu mereka bimbang untuk membeli buku rujukan Madihah. Tetapi kita, tidak ada yang susah berkaitan kemudahan pengajian tetapi mengapa masih tidak cemerlang lagi. Malu sungguh pada diri sendiri.

Bezanya kita dengan Madihah ini adalah kemewahan hidup yang dikecapi. Aku sendiri mengakui, tidak pernah bersusah payah dalam kelengkapan untuk belajar.Walaupun ayah tidak kaya berair, tetapi sangat mampu. Minta apa saja, ayah berkejar membeli, risau anak tidak memberi tumpuan pada pelajaran, langsung terjejas konsentrasi. Malu lagi.

Madihah sangat hebat dalam kekuatan dalamannya. Maksiat besar dapat ditangkis apatah lagi dosa kecil dijauhi. Solat sunat dan qiamullail menjadi amalan setiap hari sehingga setiap kali ibunya tersedar malam, anak itu pasti sedang bersujud. Tak pernah menangis di hadapan manusia, meratapi kefakiran hidup, tetapi seperti anak kecil menangis ketika menjadi tetamu Ilahi. Malu buat kesekian kali.

Aku sesungguhnya, begitu jauh berbeza cara belajarnya dengan Madihah. Tiada rungutan dan sungutan. Jika ada sekalipun dipendamkan dan cepat-cepat mengubatnya. Banyaknya dosa itulah punca utama. Ketika beliau keluar dari dewan peperiksaan, seorang guru bertanya? " Madihah ok tak? Boleh jawab?". Beliau menjawab " Cikgu jangan risau. InsyaAllah dapat A". Begitu kuat keyakinan gadis ini sehingga boleh menzahirkannya begitu sekali.

Buat adik-adik yang bakal menghadapi peperiksaan PMR dan SPM di luar sana, jangan terlalu memanjakan diri. Jangan mengaku kalah sebelum benar-benar teruji. Usaha mampu mengubah kisah sejarah andai ada yang menyelar hati. Mengapa berpaut pada kenangan pahit sedangkan impian masih boleh digapai? Keyakinan seperti Madihah lah perlu ada dalam diri setiap diri remaja hari ini. InsyaAllah kejayaan itu akan menjadi sesuatu yang pasti.

Monday, September 21, 2009

Sunday, September 20, 2009

Hari Bahagia..

بسم الله الرحمن الرحيم

Tahun ini, tahun yang kedua saya dan keluarga tidak beraya di kampung seperti biasa, seperti zaman kanak-kanak dahulu. Pasti akan bermalam di rumah wan alang dan keesokan paginya, ke rumah wan mak pula. Tahun berganti, cara menyambut 'idulfitri pun berganti dari hari ke hari . Jika dahulu ada rumah kampung yang besar untuk menghimpunkan ahli keluarga yang besar tetapi tidak lagi untuk raya kali ini dan beberapa tahun yang lepas selepas pemergian Arwah Tok Abah.Rumah kampung ditinggal sepi dan masing-masing bagai membawa diri selepas pemergian beliau. Mengapa ya jadi begini?

Teringat kisah yang disampaikan oleh Ustaz Amiruddin dalam kuliahnya yang terakhir sebelum pulang bercuti, ketika hayat Rasullullah, Saidina Ali Karamallu Wajhah dan Mu'awiyah bin Abi Sufian merupakan sahabat karib yang berada dalam satu halaqah, sama-sama mentadabbur ilmu dan mendengar hadith Rasulullah, tetapi tidak lagi selepas kewafatan Rasulullah sehingga tercetusnya peperangan antara dua pembesar ini.






Hampir serupa kedua kisah ini. Apabila hilangnya ketua, tiada lagi kesatuan. Mengapa tidak ingat pesan ketua agar kita sentiasa bersatu hati. Fikirkanlah..

Apapun, raya yang terbaik adalah yang disambut di kampung yang terletak dalam hati saya. Adik-beradik saya walaupun sedikit cukup memberikan perasaan yang sangat bermakna untuk menyambut hari kemenangan ini.

Selamat Hari Raya..

Thursday, September 17, 2009

Ramadhan yang teruji..

بسم الله الرحمن الرحيم


Saat ini, saya sudah pun selamat tiba di kampung halaman tercinta. Kuliah undang-undang perlembagaan terpaksa dituang semalam memandangkan hati semakin tak tertahan-tahan lagi untuk melepaskan semua kekalutan sepanjang ramadhan tahun ini.

Ramadhan kali ini seperti begitu tidak terasa kehadirannya, bukan tidak terasa tetapi kehidupan seharian yang menghambat itulah membuatkan saya merasakan seperti hari-hari biasa. Menyiapkan segala assignment yang dibekalkan, hampir tidak bernyawa isi rumah saya. Tidur di atas karpet nipis, mandi sekali sehari lepas maghrib pasti tertidur kerana keletihan dan ketika tersedar, menyuap makanan apa sahaja ke mulut tanpa disedari, kemudian tidur semula. Sehinggalah menjelang fajar, baru benar-benar segar. Menyempurnakan segala urusan bersama tuhan. huhu.. moga tidak lagi untuk masa akan datang.

Laptop kesayangan akhirnya menemui ajal. Kata tuan kedai, " processor terbakar". Dapatlah saya belajar sikit melalui pengalaman ini. Tak sempat menyiapkan cerpen 'Setakat ini Saja' yang meruntun perasaan saya sendiri. Segala assignment yang perlu dihantar juga tak dapat diselamatkan. Segalanya dah ditakdirkan. Saya menerimanya dengan redha. Ayah kata, beli baru je lah..Hik2.. Mungkin itu lah hikmahnya yang tak dapat diagak. Tak pernah-pernah saya mengidam laptop baru tiba-tiba nak dapat laptop baru. Tapi ni baru je cadangan,jangan terlalu mengharap. Nanti tak pasal-pasal tak jadi pula.

Kepada sahabat-sahabat yang disayangi, mohon maaf atas keterlanjuran bicara atau perbuatan. Di hari kemenangan yang bakal tiba ini, moga dapat bersama keluarga tercinta.. :-)

Monday, September 7, 2009

Di Sini Kisah Coklatku Bermula..



Inilah anak saudara saya yang obses terhadap coklat. Moga beliau berjaya memiliki kilang coklat bila dah besar nanti.. Boleh bersedekah kepada mereka yang tidak mampu membeli coklat..=)

Format Pertandingan:

* Anda wajib meletakkan http://coklathalal.com dan http://coklathalal.blogspot.com/ di bloglist anda- DONE

* Sila upload banner pertandingan ini di sidebar anda dan link kan gambar itu ke link contest ini (http://sitisifir10.blogspot.com/2009/08/contest-di-sini-kisah-coklatku-bermula.html- DONE

* Contest ini dibahagikan kepada dua kategori. Satu entry adalah untuk satu kategori sahaja. Jika anda teruja untuk masuk kedua-dua kategori sekali, sila letakkan dua link ke entry anda dalam kotak komen ini. Tajuk entry anda hendaklah - Di Sini Kisah Coklatku Bermula

* Kategori pertama - anda dikehendaki meletakkan gambar seseorang yang berkaitan dengan anda dengan coklat. Tidak kisahlah gambar anda dan coklatkah, anak anda dengan coklatkah...pastikan yang di dalam gambar itu ada berkenaan (hubungan) dengan anda. Satu entry adalah untuk satu gambar, jika ada gambar yang berbeza, sila buat entry yang lain.

* Kategori kedua - anda dikehendaki menceritakan kisah seseorang dengan coklat. Sebagai petunjuk, coklat bagaimanakah pilihan anda atau dia, apa peristiwa yang ada kena mengena dengan anda atau dia dan coklat dan lain-lain mengikut kreativiti.

* Tarikh tamat pertandingan adalah pada 13 September 2009 jam 11.59 tghmalam.

Sunday, September 6, 2009

Beruk

Inilah cerpen pertama dibaca yang paling menyayat hati.. Beruk.

Pukul lapan tiga puluh minit masing-masing masuk bertugas. Cikgu Sunan masuk ke dalam darjahnya, darjah lima. Ketua darjah melaung kuat suruh murid-murid bangun. Masing-masing bangun, tapi sama seperti berbaris tadi. Malas. Cikgu Sunan tidak ambil pusing hal itu.

Separuh masa sudah berlalu. Cikgu Sunan membuat soalan kira-kira yang lain. Tiba-tiba seorang murid masuk senyap-senyap dan duduk di bangku paling belakang. Dia terlewat datang. Cikgu Sunan sedar. Dia memerhati murid itu dengan pandangan tajam, sehingga mata murid itu tidak kuasa menentangnya.

Semakin lama Cikgu Sunan memerhati, murid itu mulai gelisah. Dia pura-pura mencari sesuatu di dalam mejanya. Menggaru-garu betis yang basah dengan air embun. “Alias! Mari sini!” Cikgu Sunan memanggil murid yang datang lambat itu dengan bengis.

Murid yang bernama Alias itu bangun lambat-lambat, kemudian melangkah perlahan-lahan ke depan. Dia tahu, sebentar lagi dia pasti akan menerima habuan. Dan kawan-kawan yang lain pun sudah menduga yang Alias akan menerima habuan. Begitu selalunya.

“Berdiri di situ!” perintah Cikgu Sunan sambil jari tunjuknya menunjuk ke tepi meja tulis. Dia kembali menulis soalan-soalan di papan hitam. Alias berdiri di tepi meja dengan hati yang berdetap-detap. Bimbang. Takut. Gentar. Dia tidak dapat menduga apakah hukuman yang akan dijatuhkan oleh Cikgunya nanti akibat dia datang lambat.

Tapi kali ini dia bercadang, dia akan berterus terang saja. Dia akan bercakap benar walaupun tidak diterima oleh Cikgu Sunan.

“Mari dekat sini, Lias!” perintah Cikgu Sunan apabila dia selesai menulis soalan. Punggungnya yang lebar itu dihentak ke kerusi. Murid yang bernama Alias ini mendekat sedikit. Dia cuma memakai seluar dan baju tanpa dua biji butang bawah. Rambutnya tidak disikat. Berkaki ayam. Betisnya bercalar-calar diguris oleh duri lorong denai yang dilaluinya.

Cikgu Sunan memerhati dari atas ke bawah. Jijik sekali. Rupa bentuk dan pakaian muridnya ini sungguh-sungguh tidak berbeza sejak darjah empat dulu lagi. Alias tidak berani memanggung kepala apabila Cikgu Sunan memerhatinya tanpa berkata sepatah pun. Kaki kanannya menenyeh-nenyeh kaki kiri. Gatal. Jarinya memintal-mintal kaki seluarnya yang lusuh itu.

“Kenapa kau datang lambat?” Akhirnya Cikgu Sunan bersuara. Alias tidak menjawab. Dia tahu walau bagaimana benar sekalipun jawapannya, dia akan kena habuan juga. Dia tahu hukuman yang akan dijatuhkan kepadanya bukanlah berdasarkan sebab-sebab sama ada rumahnya jauh atau aral yang lain. Tapi kerana dia datang lambat.

“Hei beruk! Saya tanya kenapa kau datang lambat?” Cikgu Sunan hampir-hampir memekik.

Alias diam. Dia masih tunduk juga. Panggilan “beruk” kepadanya bukanlah sekali itu sahaja dan bukan sekadar cikgu Sunan seorang. Di sekolah dia sudah masyhur dengan panggilan “beruk” sebab dia membela seekor beruk.

“Pandang sini!” sergah Cikgu Sunan sambil mengangkat dagu Alias dengan pembaris panjang. Alias memanggung kepala. “Saya tanya kepada kau datang lambat?”

Dengan suara tergagap-gagap bercampur takut, Alias menjawab, “Beruk… beruk saya putus rantai, cikgu!”.

“Haaa, kalau dah putus apa yang kau buat?”. Cikgu Sunan bertanya keras. Memang dia tidak pernah beri muka kepada murid-muridnya.

“Saya cari, cikgu!”.

“Dah jumpa?”.

Alias angguk. Tersenyum.

“Sebab itu kau datang lambat?”

Angguk juga.

”Kau lebih pentingkan beruk daripada sekolah ya? Sebab tu kau pun macam beruk”. Cikgu Sunan berleter. Muka Alias dipandang dengan jijik.

“Saya sayangkan beruk saya cikgu. Dia kawan baik saya!” kata Alias dengan jujur.

Marah Cikgu Sunan naik meluap. Jawapan Alias itu sungguh menyakitkan hatinya. Dia menggaru-garu. Tubuh kurus Alias dipandangnya, bagai seekor semut.

“Kau nak main-mainkan saya, ya?” Cikgu Sunan menahan marah. Matanya bersinar-sinar.

“Tidak cikgu, saya…”

“Sudahlah!” Tiba-tiba Cikgu Sunan menempik, Serentak dengan itu satu penampar kuat hinggap di telinga kanan Alias. Alias terhuyung-hayang. Tapi tidak mengangis. Telinganya terasa bengang. Pendengarannya berdengung. Mukanya merah.

Dengan langkah yang lesu dia kembali duduk di kerusi. Kawan-kawan diam membisu. Masing-masing menumpukan perhatian kepadanya.

“Cuba kamu tengok beruk tu! Tak malu. Malas! Kamu semua jangan jadi beruk macam dia!” Cikgu Sunan bersyarah kepada murid-muridnya yang lain. Murid-muridnya diam membisu. Sekali-sekala mereka berpaling melihat Alias yang malang itu. Tapi pada Alias macam tidak ada apa-apa yang terjadi. Kalau tadi dia asyik tunduk, kali ini dia memanggung mukanya dan berwajah tenang. Begitu pun di kelopak matanya ada air yang bertakung.

Tiga hari sesudah itu Alias tidak datang ke sekolah. Daripada desas desus murid-murid yang lain, Cikgu Sunan mendapat tahu Alias sudah berhenti. Dengan tiba-tiba, dada Cikgu Sunan diserkup sayu. Sedih dan kasihan. Dia terasa macam ada suatu dosa yang telah dilakukannya terhadap Alias.







Beberapa ketika dia termenung. Dia tahu perbuatannya salah dari segi undang-undang. Tapi hari itu dia sungguh tidak tahan. Alias telah ponteng bukan sekali dua. Apabila ditanya cuma beruknya saja yang menjadi alasan. Mana hati tidak geram. Tapi apabila dia mendapat tahu bahawa Alias berhenti, perasaan hibanya tidak dapat dikawal lagi. Dia berasa tanggungjawabnya pula untuk menarik Alias supaya belajar semula hingga tamat. Dia menyesal.

Tengah hari itu Cikgu Sunan tidak terus pulang ke rumahnya. Selepas bertugas dia meminjam basikal seorang muridnya dan terus pergi ke rumah Alias yang terletak sejauh empat kilometer itu. Dia tidak memberitahu guru besar. Biarlah hal itu dia selesai sendiri.

Untuk sampai ke rumah Alias, Cikgu Sunan terpaksa melalui lorong sempit yang boleh dikatakan denai. Di kiri kanan lorong itu banyak pokok “keman malu” dan senduduk. Berlopak-lopak. Tidak ada orang lalu-lalang.

Kampung tempat tinggal Alias sangat-sangat terpencil. Sekali-sekala terlintas juga di hati Cikgu Sunan, bahawa memang patut Alias tidak datang selalu ke sekolah. Kalau dia sendiri pun jadi Alias dia tentu tidak datang ke sekolah. Sekali lagi perasaan menyesal menumbuk di hatinya kerana perbuatannya itu tidak diselidik lebih dulu. Akhirnya sampai juga Cikgu Sunan. Dia terpaksa menyeberangi sebatang titi melintasi sebuah parit yang selebar tiga meter.

Alias tidak ada. Berkali-kali Cikgu Sunan memanggil, tapi senyap saja. Tiba-tiba seorang tua menjenguk dari lubang tingkap. Orang tua itu menjemput Cikgu Sunan naik. Cikgu Sunan menolak perlawaan itu, tapi berkali-kali pula orang tua itu menjemputnya. Akhirnya Cikgu Sunan mengalah apabila orang tua itu memberitahu yang dirinya lumpuh, tidak dapat turun.

Sekali lagi rasa sebak menyerang dada Cikgu Sunan. Rupa-rupanya kesulitan Alias berbagai-bagai jenis. Terasa mahu dikerat tangannya yang ganas itu.

“Alias ke mana mak cik?” tanya Cikgu Sunan.

“Entah, dia turun dari rumah tadi pukul sepuluh. Katanya dia nak petik buah kelapa di hujung kampung”.

“Dia panjat pokok kelapa?”

“Takkk, dengan beruknya tulah. Itulah pencariannya sejak mak cik lumpuh,” terang ibu Alias dengan hiba. Di atas alang rumah itu terdapat buku-buku Alias. Dindingnya tembus di sana sini. Tidak ada apa yang boleh dinamakan perhiasan. Cuma satu cermin bulat sebesar tempurung jantan.

“Dah lama mak cik lumpuh?” tanyanya.

“Dah hampir setahun,” terang orang tua itu lagi.

Cikgu Sunan yang duduk di muka pintu sahaja itu mengangguk-angguk. Rasa simpati kepada Alias semakin tebal.

“Saya datang ni nak tau. Mengapa Alias tak ke sekolah lagi?”.

“Entahlah. Katanya dia tak sekolah lagi. Telinganya sakit”.

Cikgu Sunan termenung panjang. Wajahnya berkerut. Sedang dia termenung itu tiba-tiba dia melihat Alias pulang, beruknya di atas bahu. Alias membimbit dua biji kelapa.

“Haa, itu pun dia dah balik,” kata Cikgu Sunan dengan tersenyum. Orang tua itu menjengguk dari lubang tingkap. Dia menyambut kepulangan anaknya dengan pandangan mata saja. Lebih daripada itu dia tidak terdaya. “Begitulah kerjanya setiap hari sejak bapaknya meninggal,” kata orang tua itu dengan sedih.

Alias yang sudah hampir sampai ke rumahnya itu terhenti seketika apabila melihat ada orang di muka pintu rumahnya. Dia macam tidak percaya orang itu ialah Cikgu Sunan. Tapi apabila dia sudah pasti benar, segera dia melepaskan buah kelapa yang dipegangnya. Beruknya diletakkan ke tanah dan dia terus meluru mendapatkan Cikgu Sunan. Dia senyum girang. Bersalam tangan.

Beruk yang ditinggalkannya itu melompat-lompat. Berkereh-kereh bunyinya, kerana orang yang berada di muka pintu rumah tuannya itu belum pernah dilihatnya.

“Dia lama cikgu sampai ?” tanya Alias.

“Baru sekejap,” jawab Cikgu Sunan.

Keramahan Alias sungguh mengejut Cikgu Sunan. Beruk yang ditinggalkan oleh Alias di halaman rumahnya itu melompat-melompat dengan suara garang. Alias menempik beberapa kali supaya diam, tapi beruk itu tetap melompat juga. Dia tidak kenal orang itu guru kepada tuannya.

Cikgu Sunan terpandang telinga kanan Alias. Telinga itu merah dan bengkak nampaknya. Dari lubangnya meleleh benda putih.

“Dekat sini Alias,” kata Cikgu Sunan dengan lembut.

Alias mendengar kata-kata itu berlainan sekali dengan perintahnya semasa sekolah. Kata-kata itu macam, kata-kata orang yang menyayanginya. Dia mendekatkan kepalanya kepada Cikgu Sunan.

“Senget sedikit kepala kau”. Cikgu Sunan berkata lagi. Alias menyengetkan kepalanya. Cikgu Sunan memegang kepala Alias dan menekannya sedikit untuk memastikan telinga Alias yang sakit itu. Tapi dengan tiba-tiba beruk yang sedang marah-marah dan melompat-lompat di halaman tadi, melompat naik lalu menggigit tangan Cikgu Sunan. Beruk itu menyangka orang itu akan menyakiti tuannya.

Cikgu Sunan mengadu sakit. Tangannya berdarah. Beruk masih bergelut. Suasana menjadi kelam-kabut. Alias menempik beberapa kali supaya beruk berlalu. Tapi tempiknya tidak diendahkan oleh beruknya. Beruk itu terus menyerang Cikgu Sunan. Demi untuk menyelamatkan Cikgu Sunan, Alias mencapai sebatang lembing yang digunakan untuk menghimpun buah-buah kelapa, lalu dengan sekuat-kuat hatinya dia meradak lembing itu ke perut beruknya. Cuma itulah saja yang boleh menyelamatkan gurunya.

Beruk yang garang itu menjadi lemah. Terlentang di atas lantai. Sebelum menghembus nafasnya yang terakhir, mata hitamnya memandang kepada Alias dengan sayu. Kelopak mata yang berbulu itu tergenang air jernih.

Alias terpaku seketika. Ibunya juga tidak berkata apa-apa. Cikgu Sunan menahan darah di lengannya dengan sapu tangan. Tapi darah yang keluar di lengannya tidaklah sama dengan darah beruk yang telah diradak lembing tadi.

Suasana sepi. Cikgu Sunan memandang Alias, Alias memandang beruknya bagai satu mimpi. Dan ibu tua itu memandang anaknya dengan satu tafsiran yang asing.

Alias tidak dapat menahan perasaannya. Dia menangis tersedu-sedu. Air matanya berderai keluar, jatuh menimpa di atas tubuh beruk kesayangannya. Dia bangun lambat-lambat. Matanya memandang ibunya. Ibu tua itu tetap membisu. Dia tersedu-sedu.

“Terima kasih Alias.” Tiba-tiba dalam kesepian itu Cikgu Sunan berkata. Darah di lengannya masih juga keluar.

“Cikgu sakitkah?” tanya Alias antara sedu-sedannya.

“Tak mengapa, sikit saja. Err, saya balik dulu Lias.” kata Cikgu Sunan, lalu turun dari rumah itu.

“Cikgu…”

“saya minta maaf’,” kata Alias sebaik saja Ckgu Sunan memijak tangga bawah.

“Tak apa…. tapi kau mau ke sekolah lagi?”

Alias duduk. Kaku. Sedih.

“Lebih baik kau ke sekolah, hingga darjah enam” Cikgu Sunan memberi nasihat.

“Saya tidak dapat ke sekolah lagi Cikgu.” Tiba-tiba Alias menjawab sayu.

“Kenapa?”

“Beruk… Saya mencari makan dengan beruk itu cikgu.”

Dada Cikgu Sunan bagai ditikam lembing berkarat. Perkataan Alias benar-benar menusuk hatinya. Barulah dia tahu, bahawa beruk itu pada Alias merupakan tali perhubungan nyawanya selama ini.

Dia melangkah pulang dengan dada yang sebak. Tapi Alias yang terpaku di ambang pintu lebih pilu lagi.

Azizi Hj Abdullah
Dewan Bahasa, Disember 1970

Friday, September 4, 2009

Duduk Iftirash

بسم الله الرحمن الرحسم

Kebanyakan kita tidak mengetahui kebaikannya dari segi kesihatan. Kalau kita lihat gambarrajah reflexology dibawah, bila dalam iftirash ini, kaki kanan kita dapat tekanan di bahagian atas kaki dan kaki kiri kita dapat tekanan bawah dan tengah kaki. Duduk iftirash ni memberi 'tekanan reflexology' yang menyeluruh. Tapi bagi orang yg tidak menegakkan kaki kanan, mereka hanya mendapat 'tekanan reflexology' utk sebahagian tubuh sahaja (tidak meliputi bahagian - Brain, Neck, throat, heart, voice sinus, pituitary glands, etc seperti dalam gambarajah). Ini merugikan!!

Eloklah kita cuba duduk secara iftirash yang sempurna semoga kita dapat pahala kerana ikut sunnah dan juga kesihatan yg menyeluruh melalui 'indirect reflexology excersize' utk bahagian kritikal - brain, neck, throat, etc...






Didoakan agar kita semua dirahmati Allah SWT..

Dari Abu Hamid al-Sa`idi ra., katanya:

“Aku melihat Nabi Muhammad saw…..Apabila Baginda S.A.W duduk pada rakaat yang kedua (Untuk membaca tahiyyat awal), ia duduk di atas kaki kirinya dan menegakkan kaki kanan (Duduk iftirash)…..” Hadith Sahih riwayat Bukhari

Pengajaran hadith:

1. Disunatkan duduk iftirash pada tahiyyat pertama.
2. Duduk iftirash juga disunatkan semasa duduk antara dua sujud dan ketika duduk istirahah iaitu duduk sesudah bangkit dari sujud yang kedua
3. Amalan duduk iftirash adalah sunnah Rasul saw dan apabila kita mengamal dan menyampaikannya kepada orang lain untuk mengamalkannya adalah mendapat pahala dan keberkatan dari Allah SWT
4. Amalan-amalan Rasul saw adalah bercahaya dan boleh mendekatkan diri seseorang kepada Allah SWT.

Selamat beramal dan menyampaikannya.

Followers