Thursday, November 12, 2009

Sesuatu yang sensitip

بسم الله الرحمن الرحيم

Mari bersama-sama menghayatinya..Sesunguhnya tidak damai hati ini dan gerun setelah membaca,walau tidak melihat dengan mata sendiri..

Setelah solat subuh di Masjid Universiti Islam Madinah yang diimamkan oleh pelajar dari Yaman yg memiliki suara lunak dan setanding dengan Abdullah Fahmi AQ itu, ana pun cuba mencari sahabat – sahabat yang ingin menyertai projek ana iaitu menuju ke tempat yang akan melaksanakan salah satu hukum Allah iaitu Qisas. Selesai sahaja waktu pertama, ana pun terus keluar kelas dan pulang ke hostel untuk bersiap-siap. Lebih kurang 9.15 pagi, ana bersama sahabat ana iaitu abg Azhar dan abg Hakim bergegas menuju ke tempat upacara tersebut. Hati ana semakin berdebar – debar. Bukan disebabkan tak mampu menyaksikannya, tapi tak sabar menyaksikan satu peristiwa yang membuktikan tanda keimanan umat Islam yang akur dengan perintah Allah Ta’ala. Setibanya kami di sana, orang ramai sudah mula berpusu – pusu. Masing – masing mencari posisi yang strategik agar tidak terlepas peluang yang sangat jarang berlaku di muka bumi Allah ini. Kawasannya lapang dan dipagari oleh dinding yg tingginya hampir mencecah dua meter. Pelbagai ragam yg dipertontonkan oleh orang ramai. Ada dikalangan mereka yg bertenggek di dinding, memanjat pokok kurma, berdiri di atap bangunan, atap kereta dan macam – macam lagi. Pasukan polis telah disusun segenap pelusuk bagi mengawal keadaan. Kedudukannya juga yang berhampiran dengan Tanah Perkuburan Baqi’ iaitu kawasan perkuburan bagi penduduk Madinah dan sesiapa sahaja yang meninggal dunia di Madinah, termasuklah para jemaah haji dan umrah membuatkan suasana peristiwa itu lebih hidup.

Jam sudah hampir menunjukkan angka 10. Ana masih teraba – raba mencari tempat tinggi kerana bahagian hadapan telah dipenuhi sejak jam 8.30 pagi lagi. Akhirnya, kereta orang yg menjadi mangsa. Dari atas kereta tersebut ana hanya mampu melihat empat orang lelaki yang bakal dipenggal kepalanya dan beberapa orang lelaki yang lagaknya sebagai pendekar dan di sisinya sebilah pedang arab iaitu rupa bentuknya yang melengkung seperti pedang aladdin. . Sebagaimana yang telah diceritakan, mereka yang bakal menerima hukuman tersebut telah memecah masuk rumah majikannya dan mencuri harta benda yang terdapat di dalam rumah tersebut. Bukan sekadar itu sahaja, mereka juga telah merogol kaum hawa yang merupakan penghuni rumah tersebut dan akhir sekali mereka membunuh insan – insan yang ada di dalamnya. Wallahhu a’lam…Matahari terus memancarkan sinarannya yang begitu terik. Walaubagaimana pun, ianya tidak mematahkan semangat pengunjung yang telah lama berdiri selama berjam – jam! Beberapa buah ambulans masih menanti waktu untuk sekujur tubuh diusungkan ke dalamnya dan juga kepada para pengunjung yang dijangkakan pengsan. Tepat jam 10 pagi, seorang pegawai telah menyampaikan ucapan yang sayup – sayup bunyinya. Keempat – empat pesalah yang matanya diikatkan dengan kain putih dan dipakaikan dengan jubah berwarna putih tanpa berkolar itu duduk dalam keadaan seperti duduk antara dua sujud. Suasana semakin tegang dengan laungan takbir. Tak lama kemudian, pedang yang diangkat dengan ketinggian sederhana itu laju membelah leher pesalah pertama. Tersentak jantung ana melihatnya..GAGAL! Hayunan pertama tidak sempurna menyebabkan pesalah yang sedang menggelupur itu diangkat sepantas kilat untuk menerima hayunan kali kedua. Ana tak pasti implikasinya dari sudut hukum. Orang ramai semakin kalut kerana ada di kalangan mereka yang masih tidak berpeluang menyaksikan peristiwa sebentar tadi sehinggakan berlakunya tolak menolak. Tanpa melengahkan masa, pegawai yang diamanahkan untuk memenggal para pesalah pada hari itu terus menghayun pedang ke arah leher pasalah kedua. Darah memancut ke atas dan kepalanya tergolek! Dan begitu jugalah yang diterima oleh pesalah ketiga. Mungkin disebabkan bunyi tetakan dan pancutan darah pesalah itu, pesalah terakhir telah meraung ketakutan. Tetapi ianya langsung tidak menggugat pegawai yang bertanggung jawab untuk menyelesaikan amanahnya itu. Subahanallah…Ana seolah – olah tidak percaya yang ana telah menyaksikan peristiwa penuh prestij itu dan ianya berlangsung selama lebih kurang 10 minit. Orang ramai pun mula beransur – ansur pulang dan ada juga yang masih kurang puas hati kerana tidak dapat menyaksikan dengan jelas cuba melihat mayat – myat tersebut diusung ke dalam ambulans. Terdengar juga berlaku sedikit kekecohan kerana ada pengunjung yang pengsan setelah menyaksikan peristiwa tersebut. Tanpa melengahkan masa, kami pun terus pulang ke universiti kerana waktu kuliah masih berbaki.

Setelah memohon maaf daripada syeikh yang sedang mengajar al – Quran atas kelewatan masuk ke kelas, ana pun duduk di tempat ana. Fikiran ana masih terbayang – bayang episod yang ana lalui sebentar tadi sehinggakan ana langsung tidak menghiraukan sahabat – sahabat yang sedang memperdengarkan ayat – ayat suci al –Quran. Tiba – tiba, “ Iqra’ ya Muhammad!” Ana tersentak dan terus membaca ayat hafazan yang telah diamanahkan sejak seminggu yang lepas. Madah yang seterusnya ialah Sirah Nabawiyah dan pada hari itu, syeikh menyampaikannya dengan baik tetapi seribu kali sayang, ianya langsung tidak menarik minat ana untuk memberi tumpuan sepenuhnya. Setelah menunaikan solat Zuhur, ana berfikir seorang diri. Hebatnya peristiwa yang telah ana lalui pada hari itu. Sebuah masyarakat Muslim di Madinah membuktikan nilai keimanan mereka dengan akur perintah Allah Ta’ala walaupun mereka tahu bahawa Islam mengiktiraf darah seseorang Muslim itu mahal nilainya.. Tapi, mengapakah sebahagian besar negara Islam masa kini masih tidak mempraktikkan hukum Hudud dan Qisas? Bukan mereka tak tahu bahawa hikmah hukum ini dilaksanakan iaitu diantaranya ialah mendidik manusia agar takut melakukan jenayah. Ada yang mengatakan tidak sesuai dilaksanakan di dalam sebuah negara yang berbilang agama dan bangsa. Ada yang juga mengatakan masyarakat Islam masih jahil tentang perlaksanaan hukum Allah ini. Sampai bila baru nak faham? Sedangkan terdapat sesetengah negara Islam yang telah menyusun silibus pengajian Islam di negaranya dengan menyembunyikan tajuk – tajuk tertentu seperti jihad dan sebagainya. Kalau macam inilah keadaannya, sampai hari Qiamat pun umat Islam tak akan tahu keindahan agama yang dianutinya. Satu ketika dahulu, ada segelintir yang lantang memperjuangkan hukum Hudud dan Qisas. Tak lama kemudian, ada pulak yang berpendapat agar tidak perlu kerap melaungkan matlamat tersebut kerana ia boleh menakutkan masyarakat umum. Ada juga benarnya pendapat tersebut, cuma apa yang membimbangkan ana ialah takut – takut, tak ada siapa yang berani memperjuangkan salah satu hukum Allah yang suci itu.

sumber: http://asshikhanipah.blogspot.com

No comments:

Followers